logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Bisa Jadi Favorit Si Kecil, Bagaimana Membuat Puding untuk Bayi yang Aman?

open-summary

Puding untuk bayi sebaiknya diberikan ketika bayi telah memasuki masa MPASI atau sekitar usia 6 bulan. Sesuaikan kadar pemanis seperti gula dengan usia bayi Anda.


close-summary

16 Mar 2020

| Azelia Trifiana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Puding untuk bayi bisa dibuat dengan mencampurkan pisang, susu, dan tepung maizena

Puding pisang adalah salah satu camilan yang bisa diperkenalkan pada bayi 6 bulan yang telah mulai MPASI

Table of Content

  • Bolehkah memberikan puding untuk bayi?
  • Puding untuk bayi yang aman, seperti apa?

Semakin beragam jenis makanan yang diperkenalkan pada bayi, akan semakin memperluas indera perasanya. Termasuk puding untuk bayi, yang sah-sah saja diberikan sejak anak memulai MPASI saat berusia 6 bulan.

Advertisement

Jangan lupa juga bahwa anak berusia 6 bulan memang masih beradaptasi mengenal makanan baru selain asupan ASI atau susu formula. Mereka masih berada di tahap belajar mengenal aktivitas baru, jangan langsung diberi target untuk menghabiskan porsi makanan karena bisa membuat Si Kecil merasa tertekan.

Baca Juga

  • Sumber Lemak Tambahan MPASI Bisa Ditemukan dalam Makanan Ini
  • Ini Pengertian Gizi yang Mungkin Belum Anda Pahami dan Jenisnya
  • Lebih Baik Makan Sebelum Olahraga atau Sesudah?

Bolehkah memberikan puding untuk bayi?

Orangtua biasanya punya standar berlainan ketika berurusan dengan makanan pendamping untuk anak mereka. Ada yang baru memperkenalkan gula dan garam setelah anak berusia 12 bulan, namun ada juga yang sudah memasukkan gula dan garam dalam makanan sejak mereka menginjak usia 6 bulan.

Tidak ada benar atau salah, semuanya sah-sah saja dilakukan, termasuk memberikan puding untuk bayi juga bisa jadi variasi snack untuk Si Kecil. Biasanya, tekstur puding dan rasanya yang manis membuat bayi suka dengan menu satu ini.

Namun tentunya, sebaiknya jangan samakan puding untuk bayi dengan puding orang dewasa. Takaran gula atau susu kental manis di dalamnya harus dikurangi jika diberikan untuk si kecil. Perlu diingat bahwa susu kental manis tidak mengandung susu, sebagian besar hanya gula.

Jika bayi mengonsumsi terlalu banyak gula, ada banyak risikonya. Mulai dari masalah gigi, tekanan darah meningkat, asma, hingga risiko mengalami obesitas. Apalagi secara alami, bayi suka dengan gula karena rasanya yang manis.

Puding untuk bayi yang aman, seperti apa?

Akan lebih baik jika puding untuk bayi dibuat sendiri dari bahan-bahan yang ada di rumah, bukan dari kemasan. Tujuannya tentu untuk menghindari bahan yang sudah diberi tambahan pengawet. 

Selain itu, jika membuat sendiri puding maka orangtua bisa tahu betul apa saja bahan dan takaran yang dimasukkan. Ada banyak resep puding untuk bayi yang bisa dijadikan eksperimen menyenangkan, tentunya terbuat dari bahan-bahan yang bergizi.

Beberapa contoh resep puding untuk bayi yang bisa dicoba di antaranya:

1. Puding beras lemon

Puding beras dengan tambahan lemon ini merupakan sumber kalsium dan vitamin B yang baik untuk bayi.

Bahan:

  • 25 gram puding beras
  • 300 ml susu sapi tinggi lemak
  • 2-3 iris kulit lemon
  • 1 sendok teh gula pasir
  • Kayu manis

Setelah bahan siap, campurkan beras, susu, dan kulit lemon selama 25 menit hingga beras lunak. Aduk secara berkala. Jika diperlukan, tambahkan sedikit gula. Kemudian, buang kulit lemon. Tambahkan kayu manis sebelum menyajikan.

2. Puding pear

Pear bermanfaat untuk membantu mengatasi konstipasi, meskipun memang bayi ASI susah BAB adalah hal yang wajar. Selain itu, puding ini juga merupakan sumber vitamin C, kalsium, dan vitamin B.

Bahan:

  • Irisan buah pear
  • 1 sendok makan jus apel
  • Agar-agar

Cara membuatnya, campurkan pear dan jus apel selama 5 menit hingga lunak. Setelah itu, dinginkan dan tambahkan agar-agar. 

3. Puding cokelat pisang

Dengan bahan yang mudah ditemukan dan harganya terjangkau, Anda bisa membuat sendiri puding bayi dengan perpaduan rasa cokelat dan pisang. Manfaat nutrisinya adalah vitamin B dan kalsium.

Bahan:

  • 1 sendok teh tepung maizena
  • 1 sendok teh bubuk cokelat
  • 100 ml susu 
  • 1 pisang

Caranya campurkan tepung maizena, bubuk cokelat, dan susu. Kemudian, panaskan di microwave selama 1-2 menit hingga mengental. Jika tidak menggunakan microwave, Anda juga bisa memanaskannya di panci sembari mengaduknya sesekali. Terakhir, tambahkan irisan buah pisang.

Selain mudah dibuat dan bernutrisi, puding untuk bayi juga bisa menjadi alternatif jika anak Anda memiliki alergi tertentu. Lewat puding, nutrisi dari makanan tertentu tetap bisa diberikan dengan penyajian dan pengalaman yang lebih menarik.

Siapa tahu, puding untuk bayi juga bisa jadi cara menambah nafsu makan anak yang sedang jenuh dengan menu biasanya. Selamat mencoba!

Advertisement

nutrisimpasiresep mpasimakanan bayi

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved