Berbagai Fakta Tuberkulosis Paru yang Perlu Anda Tahu

(0)
26 Jun 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tuberkulosis paru bisa sembuh total selama Anda ikut cara iniTuberkulosis paru bisa ditandai dengan munculnya batuk berdarah
Tuberkulosis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Bakteri ini paling sering menyerang paru-paru. Namun organ lain seperti otak dan tulang juga bisa dirusak olehnya. Itulah alasannya, diagnosis penyakit ini biasanya diikuti dengan nama organ yang diserang, seperti tuberkulosis paru (TB paru), tuberkulosis otak (TB otak), dan lain-lain.Di banyak negara, tuberkulosis paru sudah sangat jarang terjadi. Namun di Indonesia, penyakit yang sangat menular ini masih banyak ditemukan, sehingga Anda perlu lebih waspada. Terlebih lagi, penularan penyakit ini bisa terjadi sangat mudah melalui udara.Kabar baiknya, TB paru bisa sembuh total selama dideteksi sejak dini dan penderitanya taat menjalani pengobatan hingga selesai. Lebih lanjut, berikut ini penjelasan soal tuberkulosis paru yang penting untuk diketahui.

Kenali gejala tuberkulosis paru sejak dini

Tidak semua orang yang terinfeksi TB paru akan menunjukkan gejala segera setelah terpapar. Bakteri bisa saja masuk ke tubuh dan berdiam selama bertahun-tahun sebelum kemudian menimbulkan gejala. Kondisi ini disebut sebagai TB laten. Sementara itu, saat gejala sudah mulai muncul, maka status tuberkulosis berubah menjadi aktif.Sebagian besar orang yang terpapar bakteri tuberkulosis akan langsung masuk ke fase aktif tanpa melalui fase laten. Berikut ini gejala-gejala yang akan muncul pada pengidap tuberkulosis.
  • Batuk yang tak kunjung sembuh dalam waktu 3 minggu atau lebih
  • Batuk disertai dahak bahkan darah
  • Nyeri saat batuk
  • Demam
  • Badan terasa lemas terus-menerus
  • Berkeringat di malam hari
  • Nafsu makan berkurang
  • Penurunan berat badan turun secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas

Bagaimana TB paru bisa menular dari satu orang ke orang lain?

Penyakit TB paru bisa menyebar melalui udara. Sehingga sangat mudah menular dari satu orang ke orang lainnya.Jika ada satu orang penderita tuberkulosis paru aktif, batuk, bersin, atau bicara, maka bakteri penyebab penyakit ini sudah tersebar ke udara di sekitarnya. Lalu, saat orang di dekatnya menghirup udara yang sudah terkontaminasi tersebut, maka bakteri bisa masuk ke dalam paru-parunya dan mulai berkembang biak.Perlu diingat bahwa TB paru yang sedang berada di fase laten tidak menular. Penyakit ini juga tidak menular lewat sentuhan, seperti berciuman, menggunakan alat makan yang sama, atau berjabat tangan.

Tuberkulosis paru bisa sembuh total, ini caranya

Tuberkulosis paru bisa disembuhkan dengan obat hingga tuntas. Hanya saja, saat ini masih ada penderita penyakti ini yang tidak taat dalam mengonsumsi obat dan tidak menyelesaikan pengobatannya.Memang, pengobatan TB paru membutuhkan waktu yang lebih lama jika dibandingkan dengan infeksi bakteri lainnya. Antibotik yang dipakai untuk mengobati penyakit ini biasanya harus diminum setiap hari selama 6 bulan tanpa putus. Di sinilah tantangan yang harus dihadapi para pengidapnya.Masih banyaknya orang yang tidak menaati aturan minum obat juga membuat bakteri TB lama kelamaan menjadi resisten alias kebal. Karena sudah mempelajari strategi obat untuk menghancurkannya, bakteri tersebut kemudian berevolusi menjadi bentuk yang berbeda dan lebih kuat, sehingga obat-obatan tidak lagi mampu menghancurkannya.Saat ini, tidak sedikit orang yang mengalami TB paru dengan bakteri yang sudah resisten. Sehingga, diperlukan lebih dari enam jenis obat untuk membasminya. Padahal pada bakteri TB yang tidak resisten, pengobatannya tidak perlu sebanyak itu.Jenis obat yang biasa digunakan untuk membasmi penyakit ini antara lain:Sementara itu untuk TB paru resisten, tambahan obat berupa antibiotik fluoroquinon dan obat suntik jenis amikacin atau capreomycin juga akan diberikan selama kurang lebih 20-30 bulan. Jenis obat lain, yaitu bedaquiline dan linezolid juga digunakan untuk mengatasi bakteri TB yang sudah resisten terhadap obat TB yang biasa digunakan.

Kelompok ini paling rentang mengidap TB paru yang parah

Meski bisa sembuh total, tuberkulosis paru juga dapat berkembang menjadi kondisi yang parah, terutama pada kelompok individu yang dianggap rentan. Pada perokok berat dan pecandu akohol, misalnya, saat tubuh mereka terpapar bakteri TB paru, maka risikonya masuk ke fase aktif lebih tinggi.Tuberkulosis juga merupakan salah satu penyebab kematian tertinggi para pengidap HIV. Sebab, lemahnya daya tahan tubuh mereka membuat bakteri bisa berkembang dengan cepat dan lebih ganas. Selain HIV, beberapa penyakit di bawah ini juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena TB paru.Konsumsi obat-obatan tertentu juga berisiko meningkatkan risiko terkena TB paru, karena beberapa obat bekerja dengan cara menekan kerja sistem imun. Obat-obatan ini biasanya digunakan dalam perawatan kanker, rheumatoid arthritis, lupus, psoriasis, hingga penyakit Chron.Meski begitu, bukan berarti jika Anda mengalami kondisi-kondisi di atas, tuberkulosis yang dialami tidak bisa sembuh. Kondisi masih bisa membaik dengan pengobatan dan modifikasi perawatan yang akan dokter lakukan sesuai kondisi Anda.Pada pengobatan tuberkulosis, deteksi dini dan kedisiplinan dalam menjalani pengobatan adalah kunci untuk membasmi bakteri ini hingga tuntas. Sehingga, apabila Anda didiagnosis terkena penyaki ini, janganlah berkecil hati dan teruslah berusaha untuk menjalani pengobatan hingga tuntas.
penyakit paru-parutbctuberkulosisinfeksi paru-paru
CDC. https://www.cdc.gov/tb/topic/basics/howtbspreads.htm
Diakses pada 12 Juni 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/tuberculosis
Diakses pada 12 Juni 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tuberculosis/symptoms-causes/syc-20351250
Diakses pada 12 Juni 2020
NHS. https://www.nhs.uk/conditions/tuberculosis-tb/
Diakses pada 12 Juni 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait