Bentuk Payudara Ibu Menyusui yang Sehat dan Cara Merawatnya


Selama masa menyusui, bentuk payudara ibu bisa berubah serta rentan mengalami masalah seperti infeksi. Waspadai jika payudara terasa nyeri, membengkak, dan memerah.

0,0
payudara ibu menyusui bayinyaBentuk payudara ibu menyusui bermacam-macam. Namun, waspada jika tampak bengkak dan kerap terasa nyeri.
Adanya perubahan pada payudara ibu menyusui terkadang memang menjadi dilema tersendiri. Selama masa menyusui, bentuk payudara ibu bisa berubah serta juga rentan mengalami masalah seperti infeksi.
Lantas bagaimana cara menjaga kesehatan payudara ibu menyusui selama memberikan ASI eksklusif? Berikut ulasan dan fakta selengkapnya seputar payudara saat menyusui.

Bentuk payudara ibu menyusui yang bengkak tidak normal

Payudara yang membengkak bukanlah kondisi normal pada ibu menyusui. Jika payudara sering dikosongkan, pembengkakan tidak akan terjadi. Pembengkakan pada payudara bisa menyebabkan mastitis. Jika Anda tidak dapat dengan segera mengosongkan payudara Anda, maka gunakanlah pompa untuk memerah ASI. Selain itu, susui bayi lebih sering kurang lebih setiap 2 sampai 3 jam sekali.Dengan mengosongkan payudara, Anda dapat membantu mengatasi rasa tidak nyaman dan mencegah adanya pembengkakan.

Apakah normal puting payudara ibu menyusui ke dalam, rata, besar atau panjang?

Puting secara alami muncul dengan berbagai bentuk yang umumnya tidak akan menimbulkan masalah saat menyusui bayi.Namun, beberapa bentuk puting seperti puting susu yang datar, besar atau panjang akan memberikan masalah perlekatan pada bayi. Puting yang besar atau panjang akan sulit untuk masuk ke dalam mulut bayi sehingga ia mengalami perlekatan yang buruk.Jika Anda memiliki payudara dengan bentuk puting seperti itu, cobalah menyiasatinya dengan menerapkan posisi menyusui yang lebih sesuai. Contohnya, posisi menyusui sambil berbaring yang bisa mencondongkan payudara ke arah bayi. Anda juga harus sering melakukan metode skin to skin saat menyusui agar si Kecil dapat mencoba menemukan caranya sendiri untuk menyusu. 

Apakah normal payudara saat menyusui terasa sakit?

Jika bayi mengalami perlekatan yang benar, payudara ibu menyusui mungkin terasa sakit hanya dalam 30 sampai 60 detik saja, yakni ketika areola dan puting masuk ke mulut bayi.Namun jika pelekatan bayi buruk, puting ibu bisa merasakan nyeri bahkan menjadi pecah-pecah. Hal ini mungkin terjadi karena bayi menarik-narik puting Anda saat menyusu atau akibat tekanan yang kuat pada puting susu karena posisi yang salah.Jika Anda terus merasakan sakit, periksa apakah posisi menyusui dan perlekatan mulut bayi sudah benar. Jika perlekatan sudah benar namun payudara masih terasa sakit saat menyusui, mungkin Anda mengalami luka atau infeksi.Selain masalah perlekatan, ada banyak yang bisa menjadi faktor dari rasa nyeri pada payudara ibu menyusui. Beberapa di antaranya seperti mastitis, infeksi jamur, payudara bengkak, hingga penyumbatan ASI. Berikut penjelasan selengkapnya.

1. Mastitis

Dikutip dari National Center for Biotechnology Information (NCBI), ibu yang mengalami mastitis akan menunjukkan gejala:
  • Demam
  • Payudara bengkak, keras dan terasa nyeri hebat
  • Ada kemerahan pada bagian kulit atas payudara 
Nyeri payudara umumnya sering terjadi dalam 2-3 minggu pertama setelah melahirkan. Namun, mastitis bisa menginfeksi ibu menyusui kapan saja.Kondisi yang dapat menyebabkan mastitis di antaranya perlekatan yang buruk saat menyusui, penyumbatan ASI pada payudara, tekanan atau trauma pada payudara hingga puting yang infeksi.Namun, kondisi paling umum yang menyebabkan mastitis pada ibu menyusui adalah adanya penyumbatan ASI. ASI yang tidak keluar dengan baik dapat menyebabkan peradangan dalam jaringan susu.Untuk mengatasi kondisi ini, ibu disarankan untuk banyak istirahat, menerapkan posisi menyusui dengan perlekatan yang benar dan menyusui bayi lebih sering. Untuk mengatasi rasa nyeri, Anda dapat mengonsumsi analgesik yang diresepkan dokter.

2. Infeksi jamur 

Selain payudara bengkak dan ASI tersumbat yang bisa menyebabkan mastitis, ibu menyusui mungkin juga bisa mengalami infeksi jamur. Gejala dari kondisi ini adalah:
  • Nyeri dada atau rasa terbakar selama atau setelah menyusui dan rasa sakit terasa dalam
  • Nyeri hebat pada puting atau payudara yang tidak membaik meskipun sudah menyusui bayi dengan posisi yang benar
  • Puting susu pecah-pecah, gatal, terasa terbakar, berwarna merah berkilau, bersisik atau memiliki ruam dengan lepuhan kecil di sekitar kulit
Sementara gejalanya pada bayi dapat meliputi bayi sariawan, mulut pecah-pecah, ada bercak keputihan di bibir, lidah atau di dalam pipi. Untuk mengatasi kondisi ini, Anda perlu segera berkonsultasi ke dokter.Lantas apakah ibu menyusui tetap bisa menyusui bayinya meski mengalami infeksi payudara? Jawabannya adalah ya, tetap bisa. Anda dapat terus menyusui bayi sambil merawat infeksi payudara Anda.Faktanya dengan terus menyusui bayi, infeksi pada payudara justru akan semakin cepat sembuh.

3. Abses payudara

Kondisi ini biasanya disebabkan oleh mastitis yang belum ditangani sampai sembuh. Gejala dari abses payudara adalah adanya pembengkakan pada payudara yang terasa seperti cairan. Pembengkakan tersebut menimbulkan rasa sakit dan menyebabkan perubahan warna pada kulit.Jika mengalami kondisi ini, Anda perlu segera berkonsultasi pada dokter. Cairan abses perlu dikeluarkan dan diobati dengan antibiotik. Jika memungkinkan, dokter akan membuat sayatan kecil di sekitar payudara untuk mengeluarkan cairannya.Ibu menyusui yang mengalami abses disarankan untuk menyusui bayinya dengan payudara yang lain atau jika terlalu menyakitkan, Anda bisa memerah ASI untuk selanjutnya diberikan pada si Kecil menggunakan botol susu.

Bagaimana cara merawat payudara ibu menyusui?

Sebenarnya tidak ada cara khusus untuk merawat payudara ibu menyusui. Terkadang, mungkin Anda bisa mengalami payudara bengkak saat terisi ASI, kesemutan dan nyeri, namun itu adalah hal umum yang biasa terjadi pada ibu menyusui. Untuk merawat payudara agar tetap sehat saat menyusui, berikut tips yang bisa Anda ikuti.

1. Jaga kebersihan payudara

Pastikan untuk mencuci tangan sebelum memegang payudara Anda. Cuci payudara dan puting setiap hari saat mandi dengan air hangat.Hindari penggunaan sabun pada payudara karena dapat menyebabkan kulit kering, pecah-pecah dan iritasi.Penggunaan sabun secara berlebihan juga dapat mengurangi minyak alami yang dihasilkan kelenjar Montgomery yang terletak di sekitar areola. Minyak ini berfungsi membantu menjaga puting dan areola agar tetap bersih dan lembab.

2. Kenakan bra yang nyaman

Pilih bra menyusui yang ukurannya pas dan tidak terlalu ketat. Pilihlah bahan bra yang halus dan nyaman di kulit seperti katun.Jangan pakai bra dengan bahan yang tidak menyerap keringat karena bisa menyebabkan bakteri bertumbuh dengan baik di payudara Anda.

 3. Pastikan bayi menyusu dengan benar

Setiap kali menyusui bayi, pastikan Anda menyusui dalam posisi dan perlekatan yang benar. Selain itu, pastikan Anda sering menyusui bayi setidaknya setiap 2 sampai 3 jam sekali.Sering menyusui dapat membantu mencegah timbulnya masalah pada payudara seperti pembengkakan, puting sakit, saluran susu tersumbat hingga mastitis.

4. Gantilah bantalan bra sesering mungkin

Jika Anda menggunakan kapas atau bantalan di payudara untuk mencegah ASI bocor, maka pastikan Anda menggantinya setiap saat sudah basah. Bantalan menyusui yang bersih dan kering dapat mencegah terjadinya nyeri pada puting hingga mastitis.

5. Jaga kelembapan puting

Anda bisa melembabkan puting Anda dengan ASI. Setelah menyusui, gosokkan bagian ASI yang tersisa pada puting dan areola lalu diamkan dan biarkan mengering. 

6. Atasi rasa nyeri dengan kompres dingin

Saat payudara bengkak, nyeri atau keras, Anda dapat menggunakan kompres dingin atau kompres daun kubis untuk mengurangi peradangan dan menghilangkan rasa sakit.Kemudian ketika payudara Anda terasa bengkak karena penuh dengan ASI, Anda bisa mengurasnya dengan memijat payudara, menyusui, atau memompa ASI.Jika payudara ibu menyusui mengalami gejala infeksi maupun sakit yang tidak berkesudahan, maka Anda perlu segera memeriksakan diri ke dokter. Anda juga dapat bertanya langsung pada dokter dengan chat dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ.Download aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.
produksi asimenyusuiasi eksklusifibu menyusuimastitispayudaraabses payudara
Verrywell Family. https://www.verywellfamily.com/how-to-care-for-your-nursing-breasts-431863. Diakses pada 19 Januari 2021NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK148955/ Diakses pada 19 Januari 2021Kids Health. https://kidshealth.org/en/parents/breastfeed-discomfort.html Diakses pada 19 Januari 2021Woman’s Health. https://www.womenshealth.gov/its-only-natural/addressing-breastfeeding-myths/incredible-facts Diakses pada 19 Januari 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait