Rambut beruban yang muncul pada orang yang masih muda bisa disebabkan faktor genetik
Munculnya uban memang merupakan salah satu tanda penuaan, tetapi Anda tak perlu khawatir

Salah jika ada anggapan bahwa rambut beruban hanya berlaku bagi orang yang sudah lanjut usia saja. Rambut beruban bisa saja muncul di usia muda. Ada banyak pemicunya, dan hal yang paling signifikan pengaruhnya adalah faktor genetik.

Tapi pertanyaan paling mendasar yang kerap terlintas di pikiran semua orang adalah bagaimana uban bisa muncul. Bahkan bisa jadi ada orang-orang yang merasa panik ketika menemukan uban yang tumbuh ketika usia mereka masih muda dan produktif.

Bagaimana munculnya uban?

Sama seperti warna kulit, jenis dan warna rambut setiap orang datang dari sel yang sama yaitu melanosit. Ini adalah sel penghasil melanin yang mengatur terang gelapnya warna kulit dan warna rambut manusia.

Sel melanosit pada folikel rambut juga memproduksi pigmen ketika rambut sedang bertumbuh. Pigmen demi pigmen ini tersalur ke dalam sel yang pada akhirnya membentuk batang rambut.

Dari waktu ke waktu, sel melanosit ini semakin sedikit memproduksi pigmen. Itulah saat warna rambut yang semula hitam menjadi beruban.

Rambut beruban di usia muda

Pertanyaan kedua yang juga kerap membuat banyak orang penasaran adalah mengapa rambut beruban bisa muncul ketika seseorang masih muda. Faktor genetik memegang peran penting terhadap kapan seseorang akan beruban.

Apabila orangtua Anda cenderung memiliki rambut beruban di usia muda, besar kemungkinan Anda akan mengalami hal yang sama.

Selain faktor genetik, etnis dan ras seseorang juga berpengaruh. Sebagai contoh, ras kulit putih bisa memiliki rambut beruban sejak usia 20 tahun, sementara bagi ras Asia biasa mulai usia 25 tahun. Berbeda lagi halnya dengan populasi Afrika-Amerika, usia yang dianggap muda untuk memiliki rambut beruban adalah sekitar 30 tahun.

Faktor lain yang juga berkontribusi terhadap rambut beruban adalah kondisi kesehatan, seperti:

Tapi tenang, rambut beruban bukan berarti indikasi bahwa Anda mengidap penyakit tertentu, kecuali pada kasus-kasus tertentu. Jika rambut beruban terjadi karena kondisi kesehatan pun, biasanya uban akan berhenti tumbuh ketika penyakitnya sudah diobati.

Untuk faktor yang terkait dengan gaya hidup seperti merokok dan terpapar radikal bebas, mengimbangi dengan banyak mengonsumsi makanan kaya antioksidan bisa jadi salah satu solusi.

Uban tanda penuaan?

Struktur sosial yang terbentuk di masyarakat kerap menganggap seseorang dengan rambut beruban identik dengan tanda penuaan. Di negara manapun, anggapan ini kerap “menghantui” dan membuat orang berusaha sekuat tenaga menyembunyikan uban tersebut.

Entah dengan mencabutnya satu persatu, mengecat rambut dengan warna hitam, bleaching, dan produk perawatan rambut lainnya.

Meski demikian, satu hal yang pasti: uban pada rambut akan tetap muncul, meski pada setiap orang waktunya berbeda-beda.

Jangan sampai hanya karena rambut beruban, maka Anda merasa menjadi tua dan tidak lagi bisa berbuat apa-apa. Selama seseorang masih aktif, produktif, dan sehat, uban hanyalah sebuah tanda kecil dari penuaan.

Memang tidak bisa dipungkiri, helaian rambut beruban adalah tanda penuaan telah terjadi pada seseorang. Namun bagaimana kepribadian dan kualitas hidup yang menentukan apakah seseorang masih dianggap muda.

Rambut beruban, kabar buruk bagi wanita?

Satu lagi stigma yang sering berkembang di masyarakat. Rambut beruban pada seorang pria kerap menjadi stereotype bahwa seseorang telah matang dan berpengalaman.

Namun hal sebaliknya berlaku bagi wanita. Ketika seorang wanita memiliki rambut beruban, akan selalu ada anggapan mereka tidak lagi menarik, tua, tidak produktif, dan sebangsanya.

Lagi-lagi, kecantikan seseorang – baik itu inner beauty maupun penampilan – tidak ditentukan oleh rambut beruban. Warna rambut, beruban tidaknya rambut, atau model rambut bukan penentu menarik tidaknya seseorang.

Ada yang jauh lebih penting: seberapa besar seseorang menikmati hidup ini. Setuju?

Allure. https://www.allure.com/story/premature-gray-hair-in-20s
Diakses pada 23 Agustus 2019

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/320288.php
Diakses pada 23 Agustus 2019

US News Health. https://health.usnews.com/health-news/articles/2012/08/23/gray-hair-at-25-yes-heres-what-you-can-do
Diakses pada 23 Agustus 2019

WebMD. https://www.webmd.com/beauty/features/abcs-premature-graying#1
Diakses pada 23 Agustus 2019

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Banner Telemed