Batuk Malam Hari Bikin Tidur Berantakan? Coba Redakan dengan Cara Ini

(0)
04 Nov 2020|Azelia Trifiana
Batuk malam hari akan mengganggu istirahat malam AndaBatuk malam hari dapat mengganggu tidur
Idealnya, mengurangi cahaya di kamar tidur hingga melakukan relaksasi sebelum naik ke tempat tidur dapat membantu mewujudkan istirahat berkualitas. Namun apa jadinya jika batuk malam hari membuat semuanya berantakan? Jika terus menerus terjadi hingga lebih dari 3 pekan, sudah saatnya berkonsultasi ke dokter.Pada sebagian besar kasus, jika batuk di saat beristirahat ini disebabkan oleh infeksi, maka akan mereda dengan sendirinya. Caranya bisa dengan mengonsumsi obat atau melakukan cara untuk meredakannya sendiri di rumah.

Kenali penyebab batuk

seorang wanita batuk
Batuk sangat mengganggu waktu istirahat
Ada banyak hal yang bisa menjadi penyebab batuk. Jika penyebabnya sudah diketahui pasti, maka akan lebih mudah menerapkan cara mengatasi yang efektif.Beberapa kondisi yang bisa menyebabkan batuk malam hari di antaranya:
  • Asma
  • Alergi
  • Infeksi virus
  • Infeksi bakteri
  • Merokok
  • Konsumsi obat tertentu
  • Penyakit paru obstruktif kronis
  • GERD
  • Cystic fibrosis
  • Batuk rejan
Namun jika penyebab batuk sama sekali tidak diketahui, konsultasi dengan dokter dapat membantu mengetahui diagnosisnya. Dokter bisa melakukan pemeriksaan yang meliputi X-ray, tes laboratorium, atau CT scan untuk tahu apa pemicunya.Jika masalahnya ada pada kebiasaan buruk merokok, coba berhenti dan lihat perbedaan signifikan yang mungkin terjadi.

Cara tidur nyenyak tanpa batuk malam hari

obat batuk
Mengonsumsi obat batuk dapat meredakan batuk selama Anda tidur
Umumnya, batuk dibedakan menjadi batuk kering dan basah. Batuk basah disebut juga productive cough dengan ciri banyaknya lendir saat batuk.Cara mengurangi batuk basah yang mengganggu tidur bisa dengan:
  • Tidur dengan kepala lebih tinggi dari dada

Tidur dalam posisi terlentang dapat mengakibatkan penumpukan lendir di tenggorokan. Ini akan memicu seseorang terbatuk. Untuk menghindarinya, susun bantal sehingga kepala dan leher berada dalam posisi lebih tinggi. Namun jangan terlalu tinggi karena justru dapat menyebabkan nyeri di leher.
  • Konsumsi ekspektoran

Mengonsumsi obat batuk jenis ekspektoran dapat mengencerkan dahak di saluran pernapasan sehingga lebih mudah dikeluarkan. Pastikan jenis obat serta dosisnya sudah tepat agar cara kerja obat benar-benar efektif.
  • Minum madu

Mengonsumsi sedikit madu sebelum tidur dapat membantu meredakan batuk malam hari. Terlebih, madu memiliki khasiat yang sama efektifnya seperti obat jenis dextromethorpan dalam mengencerkan dahak.
  • Minum air hangat

Minuman hangat juga dapat membantu menenangkan tenggorokan yang mengalami iritasi akibat batuk terus menerus. Tak hanya itu, air hangat juga dapat mengencerkan dahak. Anda juga bisa menambahkan madu, lemon, teh herbal, atau kaldu. Sebaiknya, minuman ini dikonsumsi satu jam sebelum tidur.
  • Mandi air hangat

Mandi air hangat sebelum tidur juga dapat membantu tidur lebih nyenyak. Ini terjadi karena uap dari air hangat membantu mengencerkan dahak di dada serta area sinus. Dengan demikian, saluran pernapasan akan menjadi lebih lega.Lalu, bagaimana dengan batuk kering? Pemicu batuk kering pun beragam, bisa karena kondisi medis seperti GERD, asma, hingga infeksi saluran pernapasan atas. Meski lebih jarang, batuk kering juga bisa menjadi indikasi batuk rejan atau whooping cough.Beberapa cara yang dapat mewujudkan tidur nyenyak tanpa batuk kering adalah:
  • Konsumsi permen pelega tenggorokan

Permen pelega tenggorokan biasanya mengandung menthol yang dapat melegakan area sekitar sinus. Ada juga jenis permen yang mengandung vitamin C sehingga dapat meredakan panas dalam. Manapun jenis permen yang dipilih, pastikan menuntaskannya sebelum berbaring demi menghindari risiko tersedak.
  • Minum dekongestan atau antitusif

Obat jenis dekongestan dapat membantu mengurangi penumpukan dahak yang kerap mengganggu tidur malam hari. Selain itu, antitusif juga dapat mencegah batuk dengan mengurangi refleksnya. Jenis obat semacam ini dapat menghindari seseorang batuk kering di tengah malam.
  • Banyak minum cairan

Perbanyak minum cairan dan pastikan tubuh terhidrasi agar tenggorokan tetap lembap. Kondisi ini dapat mencegah terjadinya iritasi yang memicu batuk. Minumlah 8 gelas air setiap harinya, namun berhenti satu jam sebelum waktu tidur untuk mengurangi frekuensi buang air kecil di malam hari.Cara lain untuk meredakan batuk malam hari bisa dengan menggunakan humidifier agar udara ruangan menjadi lebih lembap. Namun, pastikan udara tidak menjadi terlalu lembap karena dapat memicu asma. Bila perlu, gunakan alat pengukur kelembapan udara dengan rekomendasi tidak lebih dari 50%.

Pastikan pula seprai, selimut, hingga sarung bantal selalu dalam kondisi bersih. Idealnya, seluruh benda yang digunakan saat tidur harus dicuci berkala seminggu sekali. Selain itu, pemilik hewan peliharaan sebaiknya tidak tidur bersama kucing untuk menghindari pemicu alergi.Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang cara tidur nyenyak tanpa terganggu batuk, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
batukbatuk rejanbatuk keringbatuk berdahak
Healthline. https://www.healthline.com/health/how-to-sleep-with-a-cough
Diakses pada 19 Oktober 2020
NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3601686/pdf/JFP-62-145.pdf
Diakses pada 19 Oktober 2020
WebMD. https://symptoms.webmd.com/cold-flu-map/soothe-nighttime-cough
Diakses pada 19 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait