Anak berusia 6 bulan-5 tahun berisiko mengalami kejang demam
Demam pada anak memang bisa memicu kejang demam.

Saat anak mengalami demam, tentu Anda perlu bersikap waspada. Namun bukan berarti Anda harus panik.

Demam pada anak memang bisa memicu kejang demam. Biasanya, kondisi ini dialami anak dengan suhu tubuh lebih dari 38? C. Saat anak mengalami kejang demam, Anda harus tetap tenang dan melakukan langkah-langkah yang diperlukan.

Kejang Demam pada Anak

Kejang demam merupakan kejang yang terjadi pada anak akibat meningkatnya suhu tubuh (demam). Kondisi ini dapat terjadi pada anak berusia 6 bulan-5 tahun, meski paling sering pada anak berusia 12-18 bulan. Akan tetapi, hanya sebagian kecil anak-anak yang mengalami kejang demam.

Anak-anak yang berusia kurang dari satu tahun saat mengalami kejang demam, memiliki risiko sekitar 50% untuk kembali mengalaminya. Sementara itu, anak-anak yang berusia di atas satu tahun, hanya berisiko 30% untuk terkena kejang demam kembali.

Tubuh anak yang mengalami kejang demam akan menjadi kaku, mengejang, dan matanya terbelalak. Selain itu, anak akan mengalami gangguan pernapasan, warna kulit menjadi lebih gelap, muntah, buang air kecil tak terkontrol, tidak merespons dalam beberapa saat, atau pingsan.

Mengatasi Kejang Demam pada Anak

Kejang biasanya hanya terjadi sekitar beberapa menit, meski dapat pula berlangsung hingga 15 menit, walau jarang. Sementara itu, pada kejang demam kompleks, anak akan mengalami lebih dari sekali dalam 24 jam.

Kondisi ini hanya melibatkan satu sisi tubuh. Untuk mengatasi kejang demam pada anak, lakukan langkah-langkah berikut ini.

  1. Buatlah diri Anda agar tetap tenang. Jangan panik, agar Anda tidak salah bertindak.
  2. Anak yang sedang mengalami kejang dapat mengenai benda di sekitarnya. Oleh sebab itu, jauhkan anak Anda dari benda keras atau tajam.
  3. Longgarkan pakaian, maupun benda lain di sekitar kepala dan leher, yang dapat membuat anak Anda sesak.
  4. Tempatkan anak Anda di lantai atau tempat tidur. Hal tersebut dilakukan agar tubuh anak Anda tidak tertekuk.
  5. Putar kepala anak Anda ke samping, sehingga air liur atau muntahnya dapat keluar dari mulut.

Selain itu, ada sejumlah hal yang tidak boleh Anda lakukan, saat anak mengalami kejang demam, seperti:

  1. Memegang atau menahan anak saat kejang berlangsung
  2. Memasukkan apapun ke dalam mulut anak Anda
  3. Memandikan anak dengan air dingin

Anda dapat menghubungi dokter ketika kejang demam anak telah berhenti. Dokter akan memeriksa dan mengobati penyebab demam, untuk mencegah terjadinya kejang demam susulan. Obat-obatan seperti ibuprofen, dan acetaminophen dapat membantu menurunkan demam.

Selain itu, segera hubungi dokter jika dalam 5 menit kejang tidak berhenti, anak kesulitan bernapas, tubuhnya membiru, tidak merespons dengan normal, dan kejang hanya melibatkan beberapa bagian tubuh.

Dokter mungkin akan memberi obat antikejang untuk menghentikan kejang yang terjadi pada anak. Jika anak Anda mengalami kejang demam, janganlah lantas memikirkan hal yang buruk.

Kejang demam memang terlihat serius. Namun pada kebanyakan kasus, kejang demam dapat berhenti tanpa pengobatan apapun. Kejang demam tidaklah berbahaya, karena tidak menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang.

Bila anak Anda mengalami demam, maka lakukanlah antisipasi untuk mencegah terjadinya kejang demam. Caranya, dengan menurunkan demamnya sesegera mungkin. Jika Anda merasa khawatir, konsultasikan keadaan anak pada dokter.

Healthy Children. https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/head-neck-nervous-system/Pages/Febrile-Seizures.aspx
Diakses pada 30 April 2019

Kids Health. https://www.kidshealth.org/en/parents/febrile.html
Diakses pada 30 April 2019

Artikel Terkait

Banner Telemed