Bahaya Infantilisasi, Bisa Sebabkan Krisis Percaya Diri


Infantilisasi adalah situasi ketika orang dewasa diperlakukan seperti anak-anak. Padahal, tidak ada aspek mental, fisik, sosial, atau intelektualnya yang memerlukan penanganan seperti itu. Orangtua kerap terjebak membuat anak merasa diperlakukan seperti anak kecil, terlebih yang berada dalam helicopter parenting.

0,0
18 Sep 2021|Azelia Trifiana
Infantilisasi bisa terjadi sejak masa anak-anakInfantilisasi bisa terjadi sejak masa anak-anak
Infantilisasi adalah situasi ketika orang dewasa diperlakukan seperti anak-anak. Padahal, tidak ada aspek mental, fisik, sosial, atau intelektualnya yang memerlukan penanganan seperti itu. Orangtua kerap terjebak membuat anak merasa diperlakukan seperti anak kecil, terlebih yang berada dalam helicopter parenting.Selain antara hubungan anak dan orangtua, infantilisasi bisa terjadi pada hubungan pertemanan dan juga asmara. Terlebih, jika salah satu pihak menunjukkan superioritas atau merasa lebih mendominasi yang lain.

Ciri-ciri infantilisasi

Perlu digarisbawahi bahwa infantilisasi berarti memperlakukan seorang individu lebih rendah dari sosoknya semestinya. Selain diperlakukan seperti anak kecil, juga dianggap sebagai korban atau pihak yang lemah.Infantilisasi tidak hanya terjadi pada hubungan orangtua dan anak. Pada setiap bentuk hubungan, infantilization bisa saja terjadi. Ciri-cirinya adalah:
  • Sangat tergantung
  • Terus-menerus menghubungi
  • Terus-menerus merendahkan pendapat seseorang
  • Merendahkan pencapaian seseorang
  • Mempertanyakan setiap keputusan baik sederhana maupun kompleks
  • Manipulasi atau gaslighting
Ketika hal-hal di atas terjadi, artinya seseorang tengah melakukan infantilisasi kepada lawan bicaranya. Bisa saja, seseorang melakukannya tanpa sadar. Oleh sebab itu, jika terdeteksi melakukan hal ini, sebaiknya segera menahan diri dan biarkan lawan bicara mengambil keputusannya sendiri.

Penyebab terjadinya infantilisasi

Ada banyak sekali alasan mengapa seseorang bisa melakukan infantilisasi. Namun benang merahnya sama, yaitu demi memegang kendali. Mungkin maksudnya tidak buruk, seperti orangtua yang terlalu mengatur anak karena rasa sayang namun perwujudannya kurang tepat.Lebih jelasnya, berikut ini penyebab terjadinya infantilisasi pada kedua jenis hubungan:
  • Infantilisasi orangtua ke anak

Orangtua yang terlalu mengatur akan membuat anak terus-menerus meragukan dirinya. Ketika tumbuh besar pun, mereka akan menghadapi kesulitan untuk mengambil keputusan dan menjadi sosok yang mandiri.Bahkan, ada orangtua yang melakukan infantilisasi kepada anak mereka ketika menginjak dewasa agar anak tidak salah jalan. Mereka khawatir ketika anak mengambil keputusan yang salah, ini akan mencoreng nama baik orangtua.Lagi-lagi, akarnya adalah keinginan orangtua untuk menjaga dominasinya atas anak. Sayangnya, dalam jangka panjang ini hanya akan membentuk sosok anak yang tidak bisa mandiri dan berperilaku selayaknya orang dewasa.
  • Infantilisasi dalam hubungan

Hubungan pertemanan maupun asmara juga bisa memposisikan seseorang diperlakukan seperti anak kecil. Mungkin saja, ini dilakukan untuk mengendalikan orang lain. Caranya dengan membuat mereka terus-menerus meragukan keputusannya.Ini berlaku pula sebaliknya. Seseorang yang meminta diperlakukan seperti infantilisasi, mungkin cara untuk membuat dirinya tampak tak berdaya. Dengan cara ini, dimunculkan persepsi bahwa ia tidak bisa mengurus diri sendiri.Mudahnya seperti yang terlihat ketika seseorang mengecilkan dirinya sendiri demi memanipulasi orang lain. Tujuannya agar orang lain mau memberikan bantuan.Apapun bentuknya, infantilisasi dalam hubungan berarti ada hal yang tidak transparan. Komunikasi menemui jalan buntu dan harus diatasi.

Dampak infantilisasi

Umumnya, dampak dari infantilisasi bisa berlangsung dalam jangka panjang. Baik bagi anak yang kerap diperlakukan seperti anak kecil maupun dalam hubungan asmara atau pertemanan, dampaknya serupa yaitu:
  • Meragukan diri sendiri
  • Kurang percaya diri
  • Bingung dengan identitas diri sendiri
  • Sulit berkomitmen
  • Kehilangan arah
  • Merasa cemas luar biasa saat akan mengambil keputusan
Ketika dampak infantilisasi ini sampai mengganggu kehidupan seperti sekolah, bekerja, rumah tangga, dan seterusnya saat sudah memiliki anak, tak ada salahnya berkonsultasi dengan ahlinya.

Cara bersikap ketika diperlakukan infantilisasi

Hal paling membahayakan dari infantilisasi adalah menghancurkan kepercayaan diri seseorang. Rupanya, bukan hanya itu. Aspek kesehatan mental lainnya juga bisa terdampak.Sebut saja, orang yang diperlakukan seperti anak kecil kerap tidak menyadari terperangkap dalam hubungan seperti itu. Bahkan saking lamanya situasi ini berjalan, ada pembenaran dan dianggap sebagai hal yang normal.Apabila ingin mengatasi bersama terapis atau pakar kesehatan mental, akan dicari tahu kalimat atau tindakan yang cenderung bersifat infantilisasi. Kemudian, pasien akan diminta mengenalinya.Dari situ, akan lebih mudah mendeteksinya saat terjadi. Kemudian terapis akan mengajarkan bagaimana reaksi dan respons yang tepat agar tidak terjebak di dalamnya.

Catatan dari SehatQ

Tulisan ini bukan hanya diperuntukkan bagi mereka yang kerap diperlakukan seperti anak kecil. Sebab, bisa saja seseorang melakukan orang lain dengan cara infantilisasi, namun tidak menyadarinya.Bukan bermaksud jahat, bisa saja infantilisasi ini diperlakukan karena merasa begitu peduli, ingin melindungi, tak mau kehilangan, dan sebagainya. Niatnya baik. Hanya saja, cara penerapannya salah dan justru bisa berdampak bahaya.Pada kedua situasi ini, pastikan tahu apa yang harus dilakukan. Ketika diperlakukan seperti anak kecil, beranilah mengambil sikap.Sebaliknya ketika menjadi pelaku infantilisasi, segera hentikan dan biarkan orang lain mengambil keputusan dan memegang kendali sebagaimana mestinya.Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar dampak dari infantilisasi terhadap kesehatan mental seseorang, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
gangguan mentalkesehatan mentalpola hidup sehat
Verywell Mind. https://www.verywellmind.com/what-is-infantilization-5194849
Diakses pada 3 September 2021
Psychology of Environmentally Responsible Behavior. https://www.e3s-conferences.org/articles/e3sconf/abs/2021/34/e3sconf_uesf2021_07033/e3sconf_uesf2021_07033.html
Diakses pada 3 September 2021
Better Help. https://www.betterhelp.com/advice/general/the-causes-and-symptoms-of-infantilization/
Diakses pada 3 September 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait