logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Ini Napas Bayi Normal yang Harus Orangtua Ketahui

open-summary

Bayi baru lahir biasanya bernapas lebih cepat daripada orang dewasa. Saat tidur, kemungkinan napasnya pun melambat. Untuk mengetahui terjadi gangguan pernapasan atau tidak, orangtua wajib tahu frekuensi napas bayi yang normal per menit.


close-summary

4.53

(19)

1 Jul 2020

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Frekuensi napas bayi normal

Orangtua perlu memperhatikan frekuensi napas bayi yang normal

Table of Content

  • Frekuensi napas bayi yang normal
  • Cara mengetahui napas bayi normal atau tidak
  • Suara yang umum pada napas bayi normal
  • Tanda napas bayi tidak normal

Apakah Anda tahu bagaimana ciri napas bayi yang normal? Saat ia bernapas dengan begitu cepat, hal ini mungkin bisa membuat Anda khawatir, apakah ia mengalami masalah pernapasan.

Advertisement

Umumnya, pola dan frekuensi pernapasan pada perkembangan bayi memang membingungkan, terutama bagi para orangtua baru.

Agar lebih yakin, berikut adalah penjelasan mengenai frekuensi napas bayi normal, serta cara mengetahui apakah napas anak bayi normal atau tidak.

Artikel ini juga dapat membantu Anda mengenali tanda-tanda masalah yang terjadi pada napas bayi.

Frekuensi napas bayi yang normal

Bayi baru lahir umumnya mempunyai pola pernapasan yang tidak teratur, sehingga menjadi perhatian orangtua. Sebagai contoh, bernapas dengan cepat, terdapat jeda yang lama saat bernapas, hingga membuat suara yang tidak biasa.

Orangtua tak perlu khawatir berlebihan karena ini merupakan hal yang normal dan akan berubah menjadi pola pernapasan yang lebih matang dalam beberapa bulan pertama kelahirannya.

Mengutip dari Stanford Children’s Health, napas normal bayi baru lahir adalah sekitar 40-60 kali per menit. Kemungkinan, akan melambat hingga 30-40 kali per menit saat ia tidur.

Pernapasan bayi baru lahir seringkali disebut sebagau pernapasan periodik. Alasannya, karena bayi biasanya menggunakan diafragma, yaitu otot besar di bawah paru-paru untuk bernapas.

Tentunya, ini berbeda dengan orang dewasa yang membutuhkan sekitar 12-20 kali napas per menit. Bayi dapat menarik napas dengan cepat dan berhenti hingga 10 detik setiap kali bernapas. 

Selain itu, ada alasan lainnya dari pernapasan bayi yang normal, tetapi terlihat berbeda, seperti:

  • Lebih banyak bernapas melalui hidung daripada mulut.
  • Jalur pernapasan jauh lebih kecil.
  • Dinding dada lebih lentur yang sebagian besar terbuat dari tulang rawan.
  • Masih memiliki cairan ketuban dan mekonium di saluran udara.

Baca Juga

  • Penyebab BAB Bayi Berbusa, Indikasi Terlalu Banyak Menelan Foremilk
  • Kenali Manfaat Baby Gym dan Gerakan Sederhana yang Bisa Anda Lakukan di Rumah
  • Orang Tua Wajib Tahu, Ini Dia Warna Pipis Bayi yang Normal dan Tidak

Cara mengetahui napas bayi normal atau tidak

Untuk mengetahui tingkat pernapasan, caranyanya adalah dengan menghitung jumlah napas yang dilakukan si kecil dalam satu menit. Namun, ada beberapa faktor yang bisa memengaruhi hasilnya.

Maka dari itu, orangtu perlu mengetahui bagaimana cara mengukur napas bayi normal atau tidak.

1. Mendengarkan

Letakkan telinga Anda di sebelah mulut dan ludang hidung bayi dan dengarkanlah suara napasnya. Anda akan mendengar suara napas yang halus dan tidak ada bunyi ‘grok; atau ‘ngik’.

2. Melihat

Posisikan diri Anda dalam keadaan berdiri atau duduk hingga mata Anda sejajar dengan dada bayi.

Lalu, perhatikan gerakan naik-turun dari pernapasan dadanya. Pada kondisi napas bayi normal, tidak ada tarikan dinding dada yang berlebihan.

3. Merasakan

Anda juga bisa meletakkan pipi Anda di sebelah mulut dan lubang hidung bayi. Kemudian, rasakan napasnya pada kulit Anda.

Pastikan tidak ada getaran saat bayi menghirup dan mengembuskan napas. Getaran tersebut dapat menjadi penanda adanya lendir pada saluran napas bayi. 

Anda dapat memeriksa napas bayi sesering mungkin, untuk membantu mengatasi kekhawatiran.

Pada bayi baru lahir, coba periksalah pernapasannya lebih sering pada malam hari. Sebab, beberapa bayi dapat mengalami sindrom kematian mendadak saat tidur.

Akan lebih baik jika si kecil tidur di kamar yang sama dengan Anda, sehingga mudah memperhatikannya. Pastikan bayi tidur dalam keadaan terlentang, bukan tengkurap.

Suara yang umum pada napas bayi normal

Biasanya, bayi baru lahir akan mengeluarkan bunyi-bunyi pada saat bernapas.

Hal tersebut umumnya normal, karena lendir dalam hidung bayi mudah terjebak, sehingga menghambat aliran udara dan mengeluarkan bunyi saat bernapas. 

Berikut adalah beberapa jenis suara yang normal terjadi pada bayi saat bernapas, di antaranya adalah:

  • Suara seperti cegukan.
  • Suara siulan, karena saluran hidung bayi masih sempit
  • Suara seperti mengendus.
  • Suara berkumur, karena adanya kumpulan air liur di bagian mulut dan tenggorokan. 

Tanda napas bayi tidak normal

Perubahan laju atau pola pada napas normal per menit hingga perubahan warna kulit menjadi tanda adanya gangguan pernapasan pada bayi, sehingga perlu penanganan medis dengan segera.

Berikut adalah beberapa tanda masalah pernapasan pada bayi baru lahir, seperti:

1. Napas cepat atau tidak teratur

Setelah mengetahui napas bayi yang normal, ketahui saat napasnya begitu cepat, yaitu lebih dari 60 kali napas per menit.

Bayi rewel, kepanasan, dan menangis mungkin akan bernapas lebih cepat. Akan tetapi, kecepatannya akan melambat saat ia sudah merasa tenang.

Untuk itu, saat terjadi napas cepat terus menerus, menjadi tanda adanya gangguan.

Selain itu, pernapasan yang berhenti lebih dari 20 detik atau disebut sebagai apnea, juga bisa menjadi hal yang serius.

2. Lubang hidung melebar

Lubang hidung bayi mengembang saat bernapas, menunjukkan ia sedang berusaha untuk bernapas.

Pada kondisi ini dapat menjadi indikasi adanya gangguan saluran napas seperti pneumonia, difteri, croup, maupun masuknya benda asing ke saluran napas.

3. Kesulitan bernapas

Tanda lainnya dari napas bayi yang tidak normal adalah saat ia seperti kesulitan menghirup udara.

Ini terjadi ketika bayi melakukan retraksi. Yaitu, menghirup udara di dada, baik di antara tulang rusuk, di bawah tulang dada, atau di atas tulang selangka.

Perlu Anda ketahui bahwa retraksi menunjukkan bayi bernapas lebih keras untuk mendapatkan lebih banyak oksigen.

4. Mendengkur

Dengkuran juga menjadi tanda saat bayi mengalami napas yang tidak normal atau kesulitan bernapas. Dengusan atau dengkuran adalah caranya menjaga udara di paru-paru untuk menaikkan tingkat oksigen.

Selain itu, mungkin ia akan mengeluarkan suara erangan saat mengembuskan napas.

5. Perubahan warna kulit

Cara lainnya untuk mengetahui napas anak nayi normal atau tidak adalah melihat warna kulitnya.

Apabila terjadi perubahan warna kulit kebiruan (sianosis), tandanya bayi tidak mendapatkan cukup oksigen. Tak hanya pada kulit, area bibir, lidah, jari, dan dasar kuku menjadi pucat atau biru.

6. Batuk

Batuk atau tersedak yang terjadi secara terus menerus juga menjadi tanda napas bayi tidak normal atau mengalami gangguan pernapasan.

Untuk mengetahui lebih banyak mengenai napas bayi normal serta tanda gangguan pernapasan, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi Kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App store dan Google Play.

Advertisement

bayi & menyusuibayisindrom kematian mendadak pada bayibayi baru lahirsaluran pernapasan

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved