Bagaimana Cara Memilih Obat Tetes Mata Sesuai dengan Kondisi Mata Anda?

(8)
Gunakan obat tetes mata yang sesuai dengan kondisi mata AndaPililhlah obat tetes yang sesuai dengan kondisi mata Anda
Obat tetes mata adalah jenis cairan yang digunakan untuk meredakan berbagai gejala masalah pada mata. Sebut saja, mata kering, mata merah, mata terasa gatal, alergi mata, atau sakit mata.
Namun, saat Anda pergi ke apotek atau toko obat, Anda akan menemukan berbagai jenis obat tetes mata dengan pilihan merek dan harga yang ditawarkan. Tak ayal Anda mungkin akan dibuat bingung dalam menentukan obat tetes mata mana yang terbaik untuk mengobati kondisi mata Anda.Maka dari itu, ketahui cara memilih obat tetes mata sesuai dengan gejala dan kondisi mata Anda.

Ketahui cara memilih obat tetes mata sesuai kebutuhan Anda

Obat tetes mata umumnya kerap menjadi salah satu solusi bagi Anda yang mengalami masalah pada mata, seperti mata merah, mata kering, gatal, atau sakit mata.Hal pertama yang perlu dipertimbangkan sebelum membeli dan menggunakan obat tetes mata yang didapat dari apotek adalah mengetahui keluhan kondisi mata yang Anda alami saat ini.Pasalnya, berbeda kondisi mata maka berbeda pula jenis obat tetes mata yang harus digunakan. Jika Anda sudah mengetahui kondisi mata yang Anda alami, selanjutnya Anda dapat memilih jenis obat tetes mata yang sesuai dengan kebutuhan.

1. Obat tetes mata untuk mata kering

Mata kering umumnya disebabkan oleh terlalu lama menatap layar komputer, berada di luar ruangan dengan kondisi yang berangin dan udara kering, atau kelelahan.Untuk mengobatinya, penggunaan obat tetes mata untuk mata kering atau biasa dikenal dengan air mata buatan atau artificial tears dapat memberikan sedikit “kesegaran” bagi mata Anda dalam jangka pendek.Obat tetes mata untuk mata kering bekerja dengan menambahkan elemen air mata guna membasahi mata Anda yang kering. Dengan demikian, mata Anda akan terasa lebih lembap dan nyaman.Namun, hindari obat tetes mata untuk mata kering yang mengandung dekongestan. Biasanya obat mata yang mengandung zat ini sering digunakan untuk mengobati mata merah dan iritasi.Dekongestan memang dapat mengurangi mata merah, tetapi zat tersebut dapat memperburuk gejala mata kering. Pasalnya, obat ini bekerja dengan cara mengecilkan pembuluh darah.Jika gejala mata kering Anda semakin parah, Anda mungkin memerlukan gel atau salep. Saat dioleskan ke mata, kedua jenis obat mata ini dapat menyebabkan penglihatan Anda menjadi kabur dengan sementara.Karena itu, sebagian besar orang menggunakan pelumas gel atau salep tersebut sebelum tidur di malam hari agar tidak mengganggu aktivitas.Selain untuk mengatasi mata kering, jenis obat tetes mata ini juga dapat mengobati iritasi akibat penggunaan lensa kontak dan alergi mata ringan.

2. Obat tetes mata untuk mata merah

Jika Anda mengalami mata merah, obat tetes mata dekongestan dapat mengatasinya. Kandungan vasokonstriktor di dalamnya bekerja dengan mengecilkan pembuluh darah dan membuat sklera mata Anda terlihat lebih putih.Anda dapat menemukan kandungan vasokonstriktor dalam beberapa jenis obat tetes mata, seperti tetrahydrozoline atau naphazoline. Pada sebagian besar kasus mata merah ringan dapat diatasi dengan menggunakan obat tetes mata dekongestan.Namun, penggunaan obat tetes mata dekongestan dalam jangka panjang atau terlalu sering dapat berisiko menimbulkan kondisi yang serius, seperti mata kering, iritasi, pupil melebar, dan lainnya. Pemakaian obat ini harus dihindari jika Anda menderita glaukoma.Jika mata merah yang Anda alami disebabkan oleh kelelahan, mata kering, kurang tidur, atau iritasi, maka penggunaan air mata buatan dapat meringankan gejalanya.Hal ini berlaku juga apabila kondisi mata merah disebabkan oleh alergi, seperti alergi terhadap serbuk sari, maka penggunaan obat tetes mata jenis air buatan dapat bekerja dengan “membilas” sumber alergi tersebut.Oleh karena itu, penting untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum menggunakan obat tetes mata guna mengetahui penyebab mata merah yang Anda alami.

3. Obat tetes mata untuk alergi dan mata gatal

Sumber alergi pada mata bisa berasal dari bulu hewan peliharaan, serbuk sari, jamur, dan sumber alergi lainnya. Kondisi tersebut dapat menyebabkan mata gatal, mata merah, mata berair, hingga mata bengkak.Untuk mengobatinya, dibutuhkan obat tetes mata yang bekerja dengan mengurangi histamin pada jaringan mata sehingga rasa gatal akibat alergi dapat teratasi.Beberapa jenis obat tetes mata dekongestan untuk mata merah juga memiliki kandungan antihistamin. Obat tetes mata tersebut dapat mengatasi rasa gatal akibat alergi.Kendati demikian, obat tetes mata dekongestan sebaiknya tidak direkomendasikan untuk penggunaan jangka panjang.Jika gejala mata gatal semakin parah dan tidak dapat sembuh dengan obat tetes mata yang dijual bebas, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter.

4. Obat tetes mata untuk konjungtivitis

Konjungtivitis merupakan salah satu penyebab infeksi mata yang umum terjadi. Penggunaan obat tetes mata untuk konjungtivitis tergantung pada penyebabnya.Untuk konjungtivitis yang disebabkan oleh virus dan alergi, gejalanya dapat diredakan menggunakan obat tetes mata jenis air mata buatan dan obat tetes mata antihistamin.Sedangkan, untuk konjungtivitis yang disebabkan oleh bakteri, Anda membutuhkan obat tetes mata antibiotik yang diresepkan oleh dokter.

5. Obat tetes mata untuk mata bengkak dan infeksi

Sebelum menggunakan obat tetes mata untuk mata bengkak dan infeksi, sebaiknya ketahui terlebih dulu penyebab kondisi tersebut. Umumnya, mata bisa bengkak akibat kondisi yang kering, tegang, atau kelelahan.Namun, jika kondisi mata bengkak semakin serius setelah menggunakan obat tetes mata, segera temui dokter untuk mengetahui penyebab gejala infeksi.

Bagaimana cara menggunakan obat tetes mata yang benar?

Berikut adalah beberapa langkah mudah dalam menggunakan obat tetes mata yang benar.
  • Cek botol kemasan obat tetes mata yang akan Anda gunakan. Pastikan botol kemasan obat tetes mata yang digunakan belum melewati tanggal kedaluwarsa.
  • Cuci tangan menggunakan air mengalir dan sabun. Langkah ini bertujuan untuk membersihkan tangan Anda dari kotoran yang mungkin menempel.
  • Selanjutnya, kocok botol obat tetes mata secara perlahan sebelum digunakan agar obat tercampur merata.
  • Dongakkan wajah ke atas, lalu tarik kelopak mata bagian bawah pelan-pelan menggunakan salah satu tangan Anda.
  • Dekati posisi obat tetes mata ke area mata Anda.
  • Tekan kemasan obat tetes mata untuk mengeluarkan cairan ke dalam bola mata. Kemudian, kedipkan mata agar cairan tetes mata dapat menyebar ke seluruh bagian mata.
  • Lakukan langkah yang sama pada sisi mata lainnya.
  • Jika sudah selesai, Anda bisa menyimpan obat tetes mata di dalam kulkas. Cara ini bertujuan untuk memudahkan meneteskan cairan obat tetes mata ke bola mata saat Anda menggunakannya di lain waktu.
Hindari agar ujung botol atau kemasan obat tetes mata menyentuh bulu mata dan permukaan mata, terutama bagi Anda yang mengalami infeksi mata. Ini bertujuan agar mencegah masuknya bakteri dan penyebaran infeksi penyakit ke dalam botol obat tetes mata.Jika Anda merasa kesulitan meneteskan obat tetes mata sendiri, Anda dapat meminta bantuan orang lain untuk meneteskan obat tetes mata pada mata Anda.

Kapan harus konsultasi ke dokter?

Obat tetes mata umumnya digunakan untuk mengobati gejala kondisi mata yang tergolong ringan.Namun, jika gejala kondisi mata tidak kunjung mereda setelah menggunakan obat tetes mata yang direkomendasikan, segera temui dokter.Anda juga perlu berkonsultasi dengan dokter apabila mengalami gejala yang semakin serius, seperti iritasi, rasa nyeri parah, atau penglihatan menjadi tidak jelas. Jangan lupa untuk membawa obat tetes mata yang sempat Anda gunakan saat memeriksakan diri.
penyakitmata merahmata iritasi
All About Vision. https://www.allaboutvision.com/buysmart/eye-drops.htm
Diakses pada 3 Desember 2019
Eye Health Web. https://www.eyehealthweb.com/eye-drops/
Diakses pada 3 Desember 2019
Web Md. https://www.webmd.com/eye-health/right-eye-drops-dry-eyes#1
Diakses pada 3 Desember 2019
Cleveland Clinic. https://health.clevelandclinic.org/choosing-right-eye-drops-itchy-dry-watery-eyes/
Diakses pada 3 Desember 2019
Everyday Health. https://www.everydayhealth.com/vision-center/right-way-to-use-eye-drops.aspx
Diakses pada 3 Desember 2019
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait

12 Cara Mengeluarkan Dahak yang Mudah dan Bisa Dicoba di Rumah

Cara mengeluarkan dahak untuk melegakan tenggorokan, ternyata sangat mudah dan bisa dilakukan di rumah. Bagi Anda yang sedang kesulitan mengeluarkan dahak, ikutilah cara mengeluarkan dahak ini.
03 Jul 2020|Fadli Adzani
Baca selengkapnya
12 Cara Mengeluarkan Dahak yang Mudah dan Bisa Dicoba di Rumah

Ketika Batuk Melanda, Coba 9 Obat Batuk Alami Ini

Batuk sudah menjadi salah satu penyakit yang sering muncul di masyarakat. Anda bisa mencoba obat batuk alami sebagai alternatif dari obat batuk di apotek. Beberapa obat batuk alami yang bisa dicoba adalah nanas, air garam, dan probiotik.
31 Des 2019|Anita Djie
Baca selengkapnya
Ketika Batuk Melanda, Coba 9 Obat Batuk Alami Ini

Inilah Gejala Difteri yang Penting untuk Anda Ketahui

Difteri adalah infeksi bakteri berbahaya yang dapat terjadi pada siapa saja, terutama anak-anak. Gejalanya yang mirip dengan flu bisa membuat sebagian orang terkecoh. Lantas, bagaimana ciri-ciri penyakit difteri yang mungkin terjadi?
03 Feb 2020|Dina Rahmawati
Baca selengkapnya
Inilah Gejala Difteri yang Penting untuk Anda Ketahui