Arti Cairan Vagina Berdasarkan Warnanya

(0)
30 Jun 2020|Azelia Trifiana
Cairan vagina berbau tidak sedap bisa jadi tanda infeksiWarna cairan vagina yang kehijauan dan mengeluarkan aroma tidak sedap patut diwaspadai
Cairan vagina adalah hal yang normal dan diproduksi secara berkala. Selama tidak disertai keluhan atau masalah pada cairannya, tidak perlu khawatir. Namun ada kalanya cairan vagina berwarna kehijauan atau mengeluarkan aroma tidak sedap, bisa mengindikasikan terjadinya infeksi.Penyebab paling umum terjadinya infeksi adalah bakteri atau jamur. Berbeda warna cairan vagina, berbeda pula artinya. Jika sudah berhubungan dengan infeksi menular seksual, perlu mendapatkan penanganan medis.

Jenis cairan vagina

Berikut ini beberapa jenis cairan vagina berdasarkan warnanya:
  • Putih atau transparan

Cairan vagina berwarna putih atau transparan adalah hal yang normal, biasanya produksinya lebih banyak pada awal atau akhir siklus menstruasi. Biasanya warnanya tidak benar-benar putih, tapi bening dan konsistensinya cair. Jenis cairan vagina ini juga bisa diproduksi kapan saja, terlebih seusai berolahraga berat.Sementara jika cairan vagina berwarna bening dan cenderung lengket seperti lendir, itu menandakan fase ovulasi seseorang. Konsistensinya terlihat seperti putih telur. Ini juga termasuk cairan vagina yang normal.
  • Kecokelatan

Cairan vagina berwarna kecokelatan atau ada bercak darah juga normal, terutama saat mengalami menstruasi. Pada akhir siklus menstruasi, cairan vagina yang keluar cenderung berwarna cokelat ketimbang merah. Jika ada cairan vagina keluar dengan warna serupa di antara fase menstruasi, itu disebut spotting.Spotting atau pendarahan bisa menjadi indikasi seseorang hamil apabila sebelumnya melakukan hubungan seksual tanpa proteksi. Namun jika spotting terjadi pada trimester awal kehamilan, juga bisa mengindikasikan keguguran. Segera konsultasikan dengan dokter spesialis kandungan.Pada kasus yang lebih langka, cairan vagina berwarna kecokelatan menandakan kanker serviks atau kanker endometrium. Untuk mencegahnya, lakukan pap smear secara berkala.Selain itu, cairan vagina dengan bercak darah juga bisa menandakan adanya fibroid rahim.
  • Kehijauan atau kekuningan

Cairan vagina berwarna kehijauan atau kekuningan dengan konsistensi kental dan aroma tidak sedap bisa menandakan adanya infeksi Trichomonas. Biasanya, penularannya terjadi karena hubungan seksual tanpa proteksi. Segera periksakan diri untuk tahu diagnosis pasti sekaligus langkah penanganannya.

Penyebab keluarnya cairan vagina

Jika ada bercak cairan di pakaian dalam, itu adalah hal yang wajar. Bahkan, mengindikasikan bahwa fungsi tubuh berjalan dengan optimal. Aktivitas lain seperti berolahraga, menggunakan pil KB, bahkan mengalami stres juga bisa memicu keluarnya cairan vagina.Namun pada beberapa kasus, adanya cairan vagina menandakan infeksi seperti:
  • Bacterial vaginosis

Salah satu infeksi bakteri yang paling umum terjadi adalah bacterial vaginosis, ditandai dengan volume cairan vagina yang lebih banyak dan beraroma tidak sedap serta berwana putih atau keabu-abuan. Perempuan yang berhubungan seksual dengan lebih dari satu pasangan berisiko mengalami hal ini.
  • Trichomoniasis

Jenis infeksi lain adalah trichomoniasis yang disebabkan oleh protozoa. Infeksi ini juga terjadi karena kontak seksual atau penggunaan handuk dengan orang lain. Gejalanya adalah muncul cairan vagina berwarna kuning atau kehijauan dengan aroma amis. Selain itu, bisa juga disertai rasa gatal, nyeri, dan peradangan.
  • Infeksi jamur

Keluarnya cairan vagina berwarna putih pekat bisa jadi sinyal adanya infeksi jamur. Orang yang mengalaminya juga bisa merasakan sensasi gatal dan terbakar. Sebenarnya, secara alami jamur memang ada di vagina namun ketika terjadi infeksi, perkembangan jamur ini bisa tidak terkendali.Pemicu infeksi jamur pada vagina di antaranya karena diabetes, stres, penggunaan pil KB, kehamilan, konsumsi antibiotik berkepanjangan, atau memakai sabun pembersih kewanitaan yang terlalu sering.
  • Gonorrhea dan chlamydia

Infeksi menular seksual lain adalah gonorrhea dan chlamydia yang memunculkan gejala keluarnya cairan vagina dalam jumlah tidak normal. Warnanya bervariasi mulai dari kekuningan, kehijauan, atau keabuan.
  • Penyakit radang panggul

Penyakit radang panggul atau pelvic inflammatory disease juga merupakan infeksi yang terjadi karena kontak seksual. Ketika penyakit ini menyerang, bakteri akan menyebar dari vagina menuju organ reproduksi lainnya. akibatnya, akan muncul cairan vagina yang kental dan beraroma tidak sedap.
  • Kanker serviks

Infeksi human papillomavirus atau HPV bisa menyebabkan kanker serviks. Lagi-lagi, pemicunya adalah hubungan seksual. Penderitanya bisa mengeluarkan cairan vagina berwarna cokelat, berdarah, dengan konsistensi seperti cairan.Apabila keluarnya cairan vagina dirasa tidak normal disertai keluhan lainnya seperti demam dan penurunan berat badan drastis, segera hubungi dokter. Semakin awal deteksi dan diagnosisnya, kian mudah penyembuhannya.
kesehatan organ intimkesehatan wanitaorgan intim wanita
Healthline. https://www.healthline.com/symptom/vaginal-discharge
Diakses pada 15 Juni 2020
WebMD. https://www.webmd.com/women/guide/vaginal-discharge-whats-abnormal
Diakses pada 15 Juni 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/321131
Diakses pada 15 Juni 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait