Apakah Obat Antipsikotik Dapat Menyembuhkan Psikosis dengan Maksimal?

Antipsikotik merupakan obat yang pada umumnya direkomendasikan untuk mengobati gangguan psikotik
Obat antipsikotik dapat diberikan pada penderita psikosis sesuai petunjuk dokter maupun ahli kesehatan jiwa

Sering mendengar suara-suara aneh merupakan salah satu gejala gangguan mental yang disebut sebagai psikosis. Salah satu cara untuk menyembuhkannya adalah menggunakan obat antipsikotik.

Psikosis diartikan sebagai kondisi yang memengaruhi pikiran, di mana telah terjadi hilangnya kontak dengan realita. Ketika seseorang memiliki kondisi ini, maka orang tersebut dikatakan memiliki episode psikotik.

Dalam keadaan episode psikotik, pemikiran dan persepsi seseorang terganggu dan akan mengalami kesulitan untuk mengerti mana yang asli dan mana yang bukan.

Gejala psikosis

Biasanya ada dua gejala yang paling sering terjadi seperti halusinasi (melihat atau mendengar hal yang tidak dilihat atau didengar orang lain) dan delusi (sebuah keyakinan yang salah tetapi sulit dipatahkan).

Seseorang dikatakan memiliki gangguan psikotik sementara ketika ia mengalami gejala-gejala tersebut paling tidak selama satu hari tetapi kurang dari sebulan.

Episode yang berlangsung terkadang hilang dengan sendirinya dan orang tersebut akan kembali seperti biasa. Setelah satu bulan, maka orang yang mengalami gangguan psikotik perlu dinilai lebih lanjut apakah telah masuk dalam kriteria diagnosa skizofrenia atau tidak.

Antipsikotik sebagai pilihan terapi

Antipsikotik merupakan obat yang pada umumnya direkomendasikan untuk mengobati gangguan psikotik. Obat ini bekerja pada otak dengan mempengaruhi zat kimia dalam otak yang disebut neurotransmiter.

Namun, pada kenyataannya antipsikotik tidak selalu cocok dan efektif untuk semua orang mengingat efek samping obat dapat muncul pada semua orang dengan tanda dan gejala yang berbeda.

Antipsikotik dapat mengobati cemas dalam beberapa jam. Akan tetapi, dalam kasus psikotik, obat ini perlu waktu beberapa hari hingga minggu untuk mengurangi gejala psikotik seperti halusinasi dan delusi.

Kambuh akibat berhenti konsumsi obat antipsikotik

Beberapa orang yang telah diobati dapat mengalami kekambuhan, dalam arti gejala kembali muncul dan terkadang memburuk.

Kekambuhan ini seringkali terjadi ketika seseorang yang telah diterapi dengan antipsikotik memutuskan sendiri untuk berhenti meminum obat antipsikotik karena merasa sudah lebih baik atau merasa sudah tidak membutuhkanya kembali.

Pengobatan dengan antipsikotik memang berlangsung cukup panjang hingga hitungan bulan bahkan tahun.

Tidak seorang pun boleh menghentikan konsumsi obat antipsikotik tanpa konsultasi dengan dokter yang menangani.

Bahkan, ketika dokter mengatakan sudah cukup untuk meminum obat tersebut, maka obat akan sedikit demi sedikit dikurangi dosisnya hingga tidak sama sekali. Jangan sekali-kali berhenti konsumsi antipsikotik secara langsung.

Antipsikotik saja tidak cukup

Terapi psikosis tidak cukup hanya dengan obat antipsikotik, tetapi juga harus dibantu dengan beberapa usaha berikut,

1. Terapi perilaku kognisi (Cognitive behavioural therapy/CBT)

Terapi ini dilakukan untuk mengubah pemikiran dan perilaku penderita psikosis. Terapi ini menolong penderita mencapai tujuan kembali seperti semula seperti mengurangi tekanan, kembali bekerja, dan mengikuti pendidikan atau pelatihan.

2. Intervensi keluarga

Intervensi dari keluarga diketahui merupakan usaha efektif dalam terapi psikosis. Usaha ini menolong penderita dan keluarganya untuk menerima keadaan yang dialami penderita.

3. Kelompok serupa

Setelah mengalami episode psikotik, mungkin akan lebih efektif jika penderita bergabung dalam kelompok orang-orang yang memiliki keluhan serupa agar lebih memahami satu sama lain.

Antipsikotik dapat mengendalikan gejala psikosis dengan syarat dikonsumsi sesuai rekomendasi dokter dan dibantu dengan usaha lain. Penghentian konsumsi antipsikotik oleh diri sendiri hanya akan meningkatkan risiko kekambuhan.

NIMH. https://www.nimh.nih.gov/health/topics/schizophrenia/raise/what-is-psychosis.shtml
https://www.nimh.nih.gov/health/topics/mental-health-medications/index.shtml#part_149866
Diakses 2 Mei 2019

Kaplan and Sadock's synopsis of psychiatry: Behavioral sciences/clinical psychiatry 11th Edition. 2015. p292

NHS. https://www.nhs.uk/conditions/psychosis/treatment/
Diakses 2 Mei 2019

Artikel Terkait

Banner Telemed