Apakah Minum Air Laut Berbahaya?


Tubuh manusia memang bisa memberi toleransi terhadap garam, namun dalam jumlah tidak berlebihan. Meminum air laut tidaklah baik karena dapat meningkatkan risiko haus luar biasa, kram otot, hingga

(0)
18 May 2021|Azelia Trifiana
Air laut memiliki kandungan garam yang tinggiAir laut memiliki kandungan garam yang tinggi
Tubuh manusia memang bisa memberi toleransi terhadap garam, namun dalam jumlah tidak berlebihan. Termasuk ketika minum air laut yang mengandung garam. Apabila berlebihan, tubuh akan kesulitan memprosesnya bahkan berpotensi menyebabkan kematian.Ini juga berkaitan erat dengan bagaimana ginjal bekerja dalam menyeimbangkan kadar cairan dalam tubuh. Minum air yang terlalu asin dapat mengganggu keseimbangan itu.

Efek minum air laut pada tubuh

Tubuh manusia idealnya memang bisa menetralkan sodium dan klorida sampai batas tertentu. Namun ketika konsentrasi garam terlalu tinggi di luar sel ketimbang di dalam, air akan berpindah dari dalam ke luar sel untuk menyeimbangkan. Upaya menyeimbangkan konsentrasi ini disebut osmosis.Ketika mengonsumsi air laut, dampak dari osmosis bisa sangat berbahaya. Ingat, kadar keasinan air laut 4 kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan cairan tubuh. Apabila dibiarkan, perpindahan air dari dalam ke luar sel akan membuat sel menyusut. Ini buruk bagi tubuh.Lebih lanjut, untuk bisa kembali dalam kondisi isotonik yang ideal untuk hidupnya sel, tubuh berupaya membuang kelebihan sodium lewat urine.Meski demikian, ginjal hanya dapat memproduksi urine dari cairan yang tidak terlalu tinggi konsentrasi garamnya. Di sinilah pemicu meningkatnya frekuensi buang air kecil. Ancamannya? Terjadi dehidrasi.Itulah mengapa, ketika seseorang terlalu banyak minum air laut akan muncul beberapa gejala seperti:
  • Haus luar biasa
  • Mual
  • Tubuh terasa lesu
  • Kram otot
  • Mulut kering
  • Penurunan kemampuan berpikir (delirium)
Orang yang mengalami kondisi di atas dan tidak segera mengonsumsi banyak air, bisa mengalami dampak luar biasa. Baik otak maupun organ dalam mendapatkan aliran darah lebih sedikit sehingga bisa mengakibatkan gagal organ, koma, dan kematian.

Osmosis yang sebabkan dehidrasi

Berdasarkan penjelasan di atas, bahaya dari konsumsi air laut adalah terjadinya osmosis. Analoginya sama seperti ketika merendam wortel dalam air garam. Setelah dibiarkan selama 1-2 hari, wortel akan menyusut.Selain itu, pembuatan acar atau asinan juga mengandalkan garam untuk membuat bahan-bahan di dalamnya menyusut. Ini sama seperti apa yang akan terjadi pada sel dalam tubuh manusia yaitu dehidrasi.Idealnya, dinding sel terbuat dari membran yang bisa dimasuki molekul air. Namun, ketika molekulnya terlalu besar seperti sodium atau klorin dari air laut, proses yang terjadi justru sebaliknya.Semakin tinggi kadar garam di aliran darah, tekanan osmosis pun meningkat. Di saat yang sama, sel-sel tubuh akan kehilangan cairan dengan cepat. Konsekuensinya, tubuh akan mengalami dehidrasi.Bagaimana dengan air garam?Cairan dalam tubuh manusia secara alami mengandung sodium klorida dan garam lain. Itulah mengapa air mata terasa asin. Konsentrasinya sekitar 1/3 dari konsentrasi garam di air laut.Kondisi ini bisa terganggu ketika seseorang terbiasa minum air garam. Memang berkumur dengan air garam kerap direkomendasikan untuk meredakan masalah tenggorokan dan mulut. Meski demikian, tidak untuk dikonsumsi.Saat mengonsumsi air garam atau air dengan kandungan sodium terlalu tinggi, ginjal akan menjadi korban. Bukan tidak mungkin, akan muncul masalah pada ginjal atau bahkan berhenti berfungsi apabila ini menjadi kebiasaan.Oleh sebab itu, selain minuman dengan pemanis tambahan tidak direkomendasikan, begitu pula dengan air garam. Lebih baik mengonsumsi air putih atau infused water yang lebih aman dan menyehatkan.Salah satu sinyal ketika seseorang mengonsumsi terlalu banyak garam adalah merasa haus. Atasi dengan minum air biasa untuk menurunkan konsentrasi garam dalam darah.Ini juga sekaligus dapat melindungi ginjal, jantung, dan seluruh sel dalam tubuh.

Minum air garam hangat

Tren lain yang juga berkaitan dengan air garam adalah saltwater flush. Ini adalah metode meminum air hangat dan garam sehingga menimbulkan efek laksatif. Klaimnya dapat membersihkan usus, mengobati konstipasi, sekaligus membantu proses detoksifikasi.Sayangnya, popularitas metode saltwater flush ini tidak didukung bukti ilmiah. Belum ada bukti bahwa proses siram air garam ini dapat membuang racun, parasit, dan zat sisa dari saluran pencernaan.Secara medis pun, tidak ada panduan pasti siapa orang yang sebaiknya melakukan prosedur ini. Lebih jauh lagi, beberapa efek samping dan risiko melakukannya adalah:
  • Mual dan muntah ketika mengonsumsi air garam saat perut kosong
  • Meningkatkan risiko kelebihan kadar sodium dalam tubuh
  • Meningkatkan risiko tekanan darah tinggi
  • Kram otot
  • Perut kembung
  • Dehidrasi
  • Detak jantung tidak teratur
  • Kejang
Penderita jantung, diabetes, edema, masalah ginjal, hipertensi, dan masalah pencernaan sebaiknya tidak melakukan metode populer tapi tak terbukti aman ini. Justru, mengonsumsi air garam ini bisa mengganggu keseimbangan bakteri baik dalam sistem pencernaan.Tubuh sudah punya cara menakjubkan dalam menyeimbangkan kadar cairan, termasuk sodium di dalamnya. Sebaiknya, jangan ganggu harmoni ini dengan mengonsumsi air garam atau air laut dengan sengaja. Berbeda kasus apabila seseorang tanpa sengaja tertelan air laut ketika berenang.Untuk tahu bahaya dan risiko mengonsumsi air garam bagi tubuh dan apa alternatif detoksifikasi lainnya, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
menjaga kesehatanhidup sehatpola hidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/health/salt-water-flush
Diakses pada 4 Mei 2021
How Stuff Works. https://science.howstuffworks.com/science-vs-myth/what-if/what-if-you-drink-saltwater1.htm
Diakses pada 4 Mei 2021
Sciencing. https://sciencing.com/effect-salt-sugar-dehydrated-cells-20371.html
Diakses pada 4 Mei 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait