Mengenal Sindrom Bayi Biru, Gangguan yang Mengintai Bayi Newborn

Sindrom bayi biru dapat disebabkan oleh kelainan pada darah, jantung, atau paru-paru
Masalah pada jantung, paru-paru, maupun darah, bisa mengakibatkan sindrom bayi biru.

Sindrom bayi biru atau blue baby syndrome adalah kondisi kulit berwarna kebiruan atau keunguan (cyanosis) pada bayi yang baru lahir. Warna kebiruan ini bisa terlihat jelas pada bagian kulit yang tipis. Misalnya pada bibir, daun telinga, dan kuku. Meski tergolong umum, sindrom ini bisa disebabkan oleh sejumlah faktor kongenital (bawaan lahir), seperti cacat jantung atau kondisi genetik.

Penyebab Sindrom Bayi Biru

Warna biru pada kondisi ini disebabkan oleh darah dengan kadar oksigen yang rendah. Normalnya, darah dipompa dari jantung ke paru-paru untuk menerima oksigen. Darah lalu akan disirkulasikan kembali melalui jantung ke seluruh tubuh.

Saat terjadi masalah pada jantung, paru-paru atau darah, maka kadar oksigen di bawah kondisi normal. Akibatnya, kulit terlihat berwarna biru. Berikut ini kondisi medis yang bisa menyebabkan rendahnya kadar oksigen.

1. Tetralogy of Fallot (TOF)

Cacat jantung bawaan lahir yang langka atau TOF ini, merupakan penyebab utama dari sindrom bayi biru. Kondisi ini adalah kombinasi empat cacat jantung yang mengurangi aliran darah ke paru-paru, dan mengakibatkan darah yang kurang oksigen mengalir ke dalam tubuh.

TOF juga bisa berupa lubang pada dinding ruang jantung yang memisahkan antara ventrikel bagian kiri dan kanan, atau otot yang menghalangi aliran darah dari bagian kiri ventrikel ke pulmonari, paru-paru, atau arteri.

2. Methemoglobinemia

Kondisi ini terjadi akibat nitrat yang meracuni bayi setelah mengonsumsi susu formula bercampur air sumur, atau makanan bayi yang padat nitrat, seperti bayam atau bit. Kondisi ini bisa menyerang bayi di bawah enam bulan, akibat kondisi sistem pencernaan yang sensitif dan belum berkembang sempurna.

Akibatnya, nitrat dikonversi menjadi nitrit. Jika nitrit bersirkulasi di dalam tubuh, maka methemoglobin akan terproduksi. Walaupun methemoglobin kaya akan oksigen, tapi oksigen tidak dilepaskan ke aliran darah, sehingga terjadi kondisi sindrom bayi biru.

3. Cacat Jantung Bawaan Lahir Lainnya

Faktor genetik sering menyebabkan cacat jantung bawaan lahir. Misalnya, bayi yang lahir dengan kondisi down syndrome. Kehamilan disertai diabetes tipe 2 yang tidak terkontrol, juga berisiko menyebabkan bayi terlahir dengan sindrom bayi biru.

Beberapa cacat jantung bawaan lahir dapat terjadi tanpa penyebab pasti, dan hanya sedikit yang menyebabkan cyanosis.

Gejala Sindrom Bayi Biru

Selain warna kulit yang biru, beberapa gejala sindrom bayi itu atau blue baby syndrome antara lain:

  • Rewel
  • Lethargy (lemas, tidak berdaya, lamban dsbnya)
  • Sulit makan
  • Sulit mengalami kenaikan berat badan
  • Adanya masalah perkembangan
  • Detak jantung atau pernapasan cepat
  • Jari tangan dan kaki membulat

Diagnosis, Perawatan dan Pencegahan Sindrom Bayi Biru

Selain memeriksa riwayat medis dan kondisi fisik bayi, diagnosis sindrom bayi biru mungkin akan dikonfirmasi melalui serangkaian tes berupa:

  • Tes darah
  • X-ray bagian dada untuk memeriksa paru-paru dan ukuran jantung
  • EKG untuk melihat aktivitas elektrik jantung
  • Ekokardiogram untuk melihat anatomi jantung
  • Kateter kardiak untuk melihat visual nadi jantung
  • Tes saturasi oksigen untuk menentukan kadar oksigen di darah

Perawatan sindrom bayi dilakukan berdasarkan penyebabnya. Jika disebabkan oleh cacat jantung bawaan lahir, maka operasi kemungkinan besar akan dilakukan. Pengobatan juga mungkin akan direkomendasikan sesuai dengan kondisi cacat yang ada.

Bayi dengan kondisi methemoglobinemia bisa mengonsumsi obat methylene blue, untuk memberikan oksigen pada darah. Obat ini harus diberikan dengan resep dokter dan disuntikkan ke pembuluh darah.

Sindrom bayi biru umumnya terjadi secara alami. Namun, ada beberapa langkah pencegahan yang bisa dilakukan, antara lain:

  • Jangan menggunakan air sumur, setidaknya hingga bayi berusia 12 bulan. Memasak air tidak akan menghilangkan kadar nitrat. Kadar nitrat dalam air tidak boleh melewati 10 mg/L.

  • Batasi makanan yang kaya nitrat, termasuk brokoli, bayam, bit dan wortel, hingga bayi berusia tujuh Jika harus menggunakan sayuran tersebut, pilih yang dalam kondisi beku, bukan segar.

  • Ibu hamil harus menghindari obat-obatan terlarang, rokok, dan alkohol, untuk mencegah penyakit cacat jantung bawaan pada bayi. Jika Anda memiliki diabetes, pastikan dalam kondisi terkontrol dan mendapatkan pengawasan dokter.

Sindrom bayi biru merupakan kondisi dengan berbagai penyebab. Dokter bisa merekomendasikan pengobatan hingga operasi. Jika berhasil diidentifikasi dan disembuhkan, bayi dengan riwayat sindrom bayi biru bisa hidup normal dengan sedikit konsekuensi kesehatan.

Healthline. https://www.healthline.com/health/blue-baby-syndrome#causes

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/321955.php

Diakses pada 1 Februari 2019

Artikel Terkait

Banner Telemed