logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Terapi Plasma Konvalesen untuk Pasien Covid-19 Dilarang WHO, Apa Alasannya?

open-summary

Terapi plasma konvalesen adalah pengobatan menggunakan plasma darah dari penyintas Covid-19 kepada pasien positif Covid-19. Dianggap dapat meningkatkan peluang kesembuhan, baru-baru ini WHO melarang terapi plasma konvalesen sebagai pengobatan untuk pasien Covid-19.


close-summary

5

(3)

8 Des 2021

| Annisa Amalia Ikhsania

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Terapi plasma konvalesen seolah menjadi harapan baru untuk menangani pasien Covid-19

Terapi plasma konvalesen adalah pengobatan menggunakan plasma darah dari orang yang sudah sembuh Covid-19

Table of Content

  • Apa itu terapi plasma konvalesen?
  • Syarat pendonor dan penerima donor plasma konvalesen untuk pasien Covid-19
  • Prosedur terapi plasma konvalesen
  • Risiko efek sampingnya
  • Alasan WHO melarang terapi konvalesen untuk mengobati Covid-19

Terapi plasma konvalesen seolah menjadi harapan baru untuk mengobati pasien Covid-19, terutama para pasien dengan gejala berat. Akan tetapi, baru-baru ini World Health Organization (WHO) melarang terapi plasma konvalesen sebagai pengobatan untuk pasien Covid-19. Apa alasannya?

Advertisement

Apa itu terapi plasma konvalesen?

Terapi plasma konvalesen adalah pengobatan yang menggunakan plasma darah dari orang yang sudah sembuh dari suatu infeksi penyakit. Dalam hal ini, berarti dari penyintas Covid-19 kepada pasien positif Covid-19 .

Mengutip dari laman resmi Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Direktur Lembaga Molekuler Eijkman, Prof. Amin Soebandrio mengatakan, ketika seseorang terinfeksi suatu jenis penyakit yang disebabkan oleh virus, jamur, atau bakteri, ia akan membentuk antibodi.

Pada kasus Covid-19, maka antibodinya adalah untuk virus penyebab Covid-19. Nah, terapi plasma konvalesen bekerja dengan mekanisme tersebut.

Darah dari seorang penyintas Covid-19 akan diambil, kemudian diproses untuk menghilangkan sel darah sehingga tersisa cairan (plasma) dan antibodi. Plasma dan antibodi itulah yang akan diberikan kepada pasien Covid-19.

Menurut Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, penggunaan plasma darah dalam pengobatan medis bukanlah suatu hal yang baru.

Penggunaan plasma darah sebagai terapi dari pasien yang sembuh sudah dilakukan untuk berbagai macam pengobatan pada wabah penyakit, seperti flu babi, ebola, SARS, dan MERS. Plasma konvalesen diyakini mampu mengeliminasi virus sehingga infeksinya bisa mereda.

Bagi pasien positif Covid-19 yang masih berjuang untuk sembuh, terapi plasma konvalesen dianggap dapat menjauhkan pasien dari serangan virus, sekaligus memperbaiki jaringan tubuh yang sudah rusak.

Dengan demikian, tingkat keparahan penyakit yang dialami bisa berkurang dan pasien bisa lebih cepat sembuh.

BACA JUGA: Long Covid, Simak Tanda dan Gejalanya

Syarat pendonor dan penerima donor plasma konvalesen untuk pasien Covid-19

Adapun beberapa syarat menjadi pendonor plasma konvalesen untuk penyintas Covid-19 adalah sebagai berikut.

  • Pernah positif Covid-19.
  • Sudah benar-benar sembuh dari Covid-19 selama 2 minggu, yang dibuktikan dengan hasil tes swab negatif.
  • Bebas keluhan atau gejala Covid-19 minimal 14-28 hari.
  • Memiliki kadar antibodi dan total titer antibodi IgG spesifik Covid-19 yang cukup.
  • Memiliki kecocokan golongan darah dengan penerima plasma atau penyintas Covid-19.
  • Donor diutamakan laki-laki, atau bisa pula perempuan yang belum pernah hamil, dengan hasil antibodi HLA negatif dan belum pernah menerima transfusi.
  • Usia 17-60 tahun.
  • Berat badan minimal 55 kg.
  • Lebih diutamakan jika pernah donor darah sebelumnya.
  • Memenuhi kondisi kesehatan (telah dinyatakan sembuh dari Covid-19 dan tidak terinfeksi malaria, virus HIV, hepatitis, dan sebagainya).
Syarat terapi plasma konvalesen adalah harus sama golongan darahnya
Kecocokan golongan darah antara penerima plasma dan pendonor sangat penting

Sementara itu, orang-orang yang tidak boleh menjadi pendonor plasma konvalesen untuk penyintas Covid-19, yakni:

  • Mengidap penyakit kanker
  • Mengidap penyakit HIV
  • Mempunyai penyakit jantung
  • Pernah melakukan transplantasi organ
  • Sedang hamil
  • Baru saja melahirkan, minimal 9 bulan yang lalu

Sementara itu, syarat penerima plasma konvalesen dari penyintas Covid-19, yaitu:

  • Pasien memiliki kecocokan golongan darah dengan pemberi plasma atau penyintas Covid-19.
  • Terapi plasma konvalesen diberikan untuk pasien Covid-19 yang memiliki gejala sedang sampai berat, atau mengalami kondisi gawat darurat (pneumonia atau hipoksia).
  • Pasien memiliki riwayat kesehatan yang bisa memperburuk kondisi Covid-19, terutama bagi yang sudah dalam kondisi gawat darurat.

Prosedur terapi plasma konvalesen

Dokter akan mempertimbangkan untuk melakukan terapi plasma apabila seseorang tersebut adalah pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit. Selanjutnya, tim medis akan melakukan pencarian pendonor yang golongan darahnya cocok dengan pasien Covid-19.

Saat pasien dipersiapkan menjadi donor atau pasien yang akan dilakukan terapi plasma konvalesen, pendonor atau penerima donor darah harus menandatangani formulir persetujuan atau kesediaannya (informed consent).

Tim medis juga akan membuat rencana jadwal pengambilan darah bagi pendonor yang telah bersedia dan telah menandatangani informed consent. Waktu pengambilan darah disesuaikan dengan kondisi pasien dan ketentuan yang berlaku.

Terapi plasma konvaselen bukan hal baru dalam dunia medis
Plasma dan antbodi akan diberikan kepada pasien Covid-19

Selanjutnya, berikut langkah-langkah yang dilakukan oleh petugas medis dalam melakukan donor plasma konvalesen:

  • Memasukkan jarum steril ke pembuluh darah vena di lengan pendonor atau penerima donor. Jarum ini terhubung dengan selang plastik tipis dan kantong darah.
  • Meminta pendonor atau penerima donor untuk mengepalkan tangan berulang kali guna meningkatkan aliran darah dari pembuluh darah vena.
  • Menampung darah dulu ke tabung untuk diperiksa.
  • Mengalirkan darah dari pembuluh vena ke kantong darah.
  • Melepaskan jarum, dan memasang plester pada bekas suntikan.

Langkah-langkah tersebut biasanya memakan waktu sekitar 1-2 jam lamanya. Setelah proses donor plasma selesai dilakukan, dokter akan memantau kondisi pasien Covid-19.

Dokter juga akan memberi tahu mengenai berapa lama pasien perlu berada di rumah sakit dan apakah dibutuhkan terapi plasma lanjutan atau tidak.

BACA JUGA: Kriteria Sembuh dari Covid-19 Menurut Kemenkes

Risiko efek sampingnya

Pada dasarnya, donor darah sudah sering dilakukan untuk mengobati berbagai kondisi kesehatan tertentu. Ini artinya, donor darah cenderung aman dilakukan.

Risiko tertular Covid-19 melalui terapi plasma konvalesen belum dapat dibuktikan secara ilmiah hingga saat ini.

Kendati demikian, para peneliti percaya bahwa risiko tertular Covid-19 cenderung rendah karena pendonor plasma sudah benar-benar sembuh dari infeksi penyakit.

Namun dalam sejumlah kasus, terapi plasma konvalesen mungkin menimbulkan risiko efek samping tertentu, seperti reaksi alergi, kerusakan paru-paru, sulit bernapas, hingga terinfeksi HIV atau hepatitis B dan C.

Jika Anda merupakan pasien atau penyintas Covid-19 yang melakukan donor plasma konvalesen dan mengalami efek samping tertentu, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter.

Alasan WHO melarang terapi konvalesen untuk mengobati Covid-19

Maraknya terapi plasma konvalesen yang dicari dan digunakan untuk mengobati Covid-19 di Indonesia, memunculkan pertanyaan mengenai efektivitasnya.

Sebelumnya, Food and Drug Administration (FDA) sudah memberi izin darurat mengenai penggunaan terapi plasma dan masih melakukan penelitian lebih lanjut terkait efektivitasnya.

Di Indonesia sendiri, lembaga penelitian pemerintah, Eijkman, masih mengembangkan studi terkait keefektifan pengobatan ini.

Namun, kini WHO resmi melarang terapi konvalesen sebagai pengobatan Covid-19. Melalui rekomendasi terbarunya, WHO mengatakan terapi plasma konvalesen yang diambil dari darah penyintas Covid-19 tidak boleh diberikan kepada pasien Covid-19 dengan gejala ringan hingga kritis sekalipun.

Hal tersebut dibuktikan pada temuan dari 16 uji coba yang melibatkan 16.236 pasien terinfeksi Covid-19 dengan gejala tidak parah, parah, dan kritis.

Hasilnya, terapi plasma konvalesen tidak dapat meningkatkan kelangsungan hidup atau mengurangi kebutuhan mesin ventilator pada pasien Covid-19. Di sisi lain, terapi plasma darah tergolong mahal dan memakan waktu.

Atas dasar itulah, WHO menegaskan agar terapi plasma konvalesen tidak untuk pasien Covid-19 dengan gejala ringan, sedang, parah, dan kritis. Pengobatan hanya boleh diberikan sebagai bagian dari uji klinis.

Baca Juga: Ini Alasannya Vaksin Covid-19 Sangat Penting Diberikan

Masih punya pertanyaan seputar terapi plasma konvalesen untuk pasien Covid-19, segera konsultasikan dengan dokter melalui aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Caranya, unduh sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

infeksi saluran pernapasanpenyakit pernapasangangguan pernapasancovid-19vaksin corona

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved