logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Deretan Antibiotik untuk Sakit Gigi dan Efek Sampingnya

open-summary

Jenis obat antibiotik untuk sakit gigi meliputi penisilin dan amoxicillin, clindamycin, erythromycin, azithromycin, metronidazole, dan cephalexin. Antibotik biasanya baru diberikan jika sakit gigi yang terjadi sudah parah, ditandai dengan adanya pembengkakan atau nyeri yang tajam.


close-summary

6 Sep 2022

| Nenti Resna

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Antibiotik untuk sakit gigi antara lain amoxicillin, clindamycin, erythromycin, azithromycin, metronidazole

Antibiotik untuk sakit gigi antara lain amoxicillin, clindamycin, dan erythromycin

Table of Content

  • Kapan antibiotik untuk sakit gigi akan diresepkan dokter?
  • Apa saja obat antibiotik untuk sakit gigi?
  • Aturan minum obat antibiotik untuk sakit gigi yang dianjurkan
  • Efek samping obat antibiotik untuk sakit gigi
  • Cara meredakan sakit gigi selain minum obat antibiotik
  • Catatan dari SehatQ

Ketika sakit gigi menyerang, tidak jarang orang langsung mencari antibiotik untuk dikonsumsi. Padahal, obat antibiotik idealnya hanya bisa didapatkan dengan resep dokter untuk kondisi gigi yang sudah mengalami infeksi. Ada beberapa jenis antibiotik yang kerap diresepkan untuk mengobati sakit gigi, seperti amoxicillin dan clindamycin. 

Advertisement

Kapan antibiotik untuk sakit gigi akan diresepkan dokter?

Antibiotik untuk sakit gigi baru diresepkan jika kondisi gigi sudah parah
Antibiotik untuk sakit gigi baru akan diresepkan jika kondisi gigi sudah parah

Tidak setiap infeksi gigi memerlukan pemberian antibiotik untuk mengatasinya. Beberapa kasus infeksi gigi dapat hilang dengan prosedur seperti penambalan, perawatan saluran akar, hingga minum obat sakit gigi lain yang mengandung antinyeri serta menjaga kebersihan gigi dengan baik.

Antibiotik untuk sakit gigi biasanya baru diresepkan apabila:

  • Infeksi gigi terjadi pada orang dengan kekebalan tubuh yang lemah
  • Infeksi gigi telah menyebar
  • Infeksi gigi memicu gejala yang parah

Infeksi gigi yang parah atau telah menyebar bisa menyebar ke tulang dan jaringan sekitarnya, sehingga dapat menyebabkan komplikasi kesehatan serius.

Beberapa tanda bahwa infeksi gigi semakin parah antara lain adanya demam, kelelahan, malaise (tidak enak badan), pembengkakan di rahang atau leher, dan nyeri hebat atau bengkak yang tidak kunjung hilang.

Pemberian antibiotik untuk sakit gigi dapat membantu mencegah penyebaran infeksi dan terjadinya komplikasi.

Apa saja obat antibiotik untuk sakit gigi?

Gambar obat antibiotik untuk sakit gigi
Antibiotik untuk sakit gigi paling sering dari kelompok penisilin

Berikut ini beberapa jenis antibotik yang kerap diresepkan dokter untuk mengatasi sakit gigi:

1. Amoxicillin

Obat antibiotik untuk sakit gigi yang umum diresepkan oleh dokter adalah kelompok penisilin, salah satunya amoxicillin. Antibiotik untuk sakit gigi ini bekerja dengan membunuh bakteri penyebab infeksi dalam tubuh atau mencegah pertumbuhannya.

Beberapa dokter gigi mungkin ada yang meresepkan amoxicillin dengan kombinasi asam klavulanat untuk membantu menghilangkan lebih banyak bakteri penyebab infeksi.

Umumnya, dosis amoxicillin yang dianjurkan untuk mengobati infeksi gigi adalah 500 miligram (mg) untuk setiap delapan jam, atau 1,000 miligram untuk setiap dua belas jam.

Namun, sebelum menggunakan antibiotik untuk sakit gigi ini, pastikan memberi tahu dokter apabila Anda memiliki alergi terhadap antibiotik golongan penisilin atau obat jenis apa pun.

Dengan begitu, dokter mungkin akan merekomendasikan obat antibiotik untuk sakit gigi lainnya, seperti clindamycin atau erythromycin.

2. Clindamycin

Jika Anda memiliki alergi terhadap antibiotik untuk sakit gigi kelompok penisilin untuk mengatasi sakit gigi, dokter mungkin akan meresepkan clindamycin.

Sebuah hasil studi yang dilakukan oleh International Dental Journal melaporkan bahwa beberapa peneliti merekomendasikan clindamycin sebagai obat antibiotik untuk sakit gigi guna mengobati infeksi gigi.

Hal ini karena bakteri kemungkinan lebih kecil untuk menolak clindamycin dibandingkan obat-obatan golongan penisilin.

Hentikan konsumsi obat clindamycin dan segera periksakan diri ke dokter apabila Anda mengalami efek samping yang serius. Beberapa di antaranya, seperti dehidrasi, demam, diare berdarah, dan kram perut.

3. Erythromycin

Selain clindamycin, erythromycin mungkin dapat diberikan sebagai antibiotik bagi Anda yang mempunyai alergi terhadap antibiotik jenis penisilin.

Erythromycin dapat digunakan untuk mengatasi sakit gigi akibat abses gigi atau gingivitis (penyakit gusi).

Jenis obat ini hadir dalam bentuk sirup dan tablet. Erythromycin berfungsi untuk membunuh bakteri penyebab infeksi.

Efek samping yang mungkin terjadi setelah menggunakan antibiotik erythromycin adalah muntah, sakit perut, hingga diare. Namun, segera periksakan diri dengan dokter apabila Anda mengalami diare berdarah.

4. Azithromycin

Azithromycin juga merupakan obat antibiotik untuk sakit gigi yang bekerja dengan melawan bakteri penyebab infeksi.

Meski cukup efektif untuk mengatasi sakit gigi, biasanya dokter gigi akan meresepkan azithromycin bagi pasien yang memiliki alergi menggunakan antibiotik untuk sakit gigi kelas penisilin dan clindamycin.

5. Metrodinazole

Metrodinazole adalah jenis obat antibiotik yang diresepkan oleh dokter untuk mengatasi sakit gigi.

Ikuti petunjuk minum obat yang tertera dalam label obat atau diskusikan dengan dokter gigi terlebih dahulu sebelum Anda menggunakan antibiotik untuk sakit gigi ini.

6. Cephalexin

Satu lagi obat antibiotik untuk sakit gigi adalah cephalexin. Ini adalah obat antibiotik yang masuk ke dalam kelas sefalosporin. Obat ini bekerja mematikan bakteri dengan cara menghambat pembentukan dinding sel bakteri.

Cephalexin sangat efektif untuk membunuh bakteri gram positif dan juga beberapa bakteri gram negatif. Obat antibiotik ini tersedia dalam bentuk kapsul, tablet, dan cair serta hanya dapat diperoleh dengan resep dokter.

Sama dengan obat antibiotik lainnya, cephalexin harus diminum secara teratur hingga habis. Dosis yang diberikan untuk usia 15 tahun ke atas biasanya 250 mg setiap 6 jam sekali atau 500 mg setiap 12 jam sekali.

Untuk anak usia dibawah 15 tahun, dosis akan diberikan berdasarkan berat badan masing-masing. Cephalexin biasanya diminum selama 7 hingga 14 hari, tergantung tingkat keparahan infeksi.

Anda tidak boleh mengonsumsi obat ini, jika memiliki alergi terhadap obat antibiotik jenis beta-laktam, termasuk kelas obat sefalosporin dan penisilin. Informasikan juga kepada dokter jika Anda memiliki kondisi kesehatan khusus seperti gangguan ginjal dan hati, atau sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Baca Juga: Berbagai Antibiotik untuk Gusi Bengkak 

Aturan minum obat antibiotik untuk sakit gigi yang dianjurkan

Perempuan minum antibiotik untuk sakit gigi
Antibiotik untuk sakit gigi harus dihabiskan sesuai anjuran

Obat antibiotik untuk sakit gigi harus diminum sesuai aturan karena jika tidak, risiko terjadinya efek samping akan lebih besar dan membuat bakteri semakin kebal atau resisten terhadap obat. Akibatnya, jika suatu saat terjadi infeksi kembali, maka akan lebih sulit bagi bakteri untuk mati sehingga infeksi sulit sembuh.

Berikut ini beberapa hal yang perlu Anda perhatikan ketika sedang mengonsumsi antibiotik untuk sakit gigi:

  • Minumlah obat antibiotik untuk sakit gigi sesuai dengan dosis yang dianjurkan oleh dokter.
  • Jangan berhenti minum antibiotik sebelum habis meski kondisi sudah membaik
  • Lama waktu menggunakan antibiotik untuk sakit gigi tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan seberapa efektif antibiotik membunuh bakteri. Menurut hasil penelitian, biasanya ini dapat memakan waktu kurang lebih seminggu lamanya.
  • Bagi ibu hamil, pastikan sudah menginformasikan pada dokter bahwa Anda hamil sehingga dosis dan jenis antibotik bisa disesuaikan. Sebagian antibiotik tidak aman untuk janin.
  • Pastikan sudah memberitahukan dokter jika Anda sedang menyusui karena obat sakit gigi ibu menyusui tidak bisa disamakan dengan yang lain. Sebagian obat bisa meresap ke ASI sehingga ikut dikonsumsi bayi.

Efek samping obat antibiotik untuk sakit gigi

Antibiotik untuk sakit gigi bisa memicu mual, pusing, dan diare
Antibiotik untuk sakit gigi bisa memicu mual

Bagi sebagian orang, obat antibiotik untuk sakit gigi dapat menyebabkan efek samping. Beberapa efek samping paling umum dari antibiotik, meliputi:

  • Mual
  • Sakit kepala
  • Diare
  • Infeksi jamur
  • Perubahan rasa di lidah

Selain itu, ada juga efek samping yang lebih serius. Segera kunjungi dokter jika Anda mengalami:

  • Sulit bernapas
  • Ruam
  • Mengi
  • Gatal-gatal
  • Kulit mengelupas atau lecet
  • Pembengkakan di wajah, mata, atau mulut
  • Keram perut
  • Nyeri sendi
  • Memburuknya tanda-tanda infeksi gigi
  • Demam

Kemungkinan efek samping dapat bervariasi pada setiap orang dan tergantung jenis antibiotik yang diberikan. Diskusikan dengan dokter mengenai kemungkinan efek samping yang dapat terjadi.

Baca Juga: Akibat Tidak Menggosok Gigi yang Bisa Terjadi

Cara meredakan sakit gigi selain minum obat antibiotik

Cara meredakan sakit gigi selain dengan antibiotik adalah dengan kumur air garam
Kumur air garam bisa jadi cara meredakan sakit gigi sementara

Obat antibiotik untuk sakit gigi hanya dapat diperoleh melalui resep dokter. Selain mengonsumsi obat-obatan tersebut, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk membantu meredakan sakit gigi secara alami seperti:

  • Berkumur dengan air larutan garam hangat.
  • Hindari mengonsumsi makanan atau minuman yang dingin dan panas.
  • Hindari makan makanan yang bertekstur keras karena dapat menyebabkan gigi semakin terasa nyeri.
  • Mengunyah makanan menggunakan sisi gigi yang berlawanan atau tidak terasa nyeri
  • Menyikat gigi menggunakan sikat gigi berbulu halus.
  • Minum obat pereda nyeri, seperti ibuprofen atau acetaminophen.

Baca Juga

  • Yang Harus Dilakukan agar Warna Gigi Putih
  • Jangan Sembarangan Minum Antibiotik untuk Batuk, Begini Petunjuknya
  • 7 Alasan Mengapa Muncul Gigi Kuning pada Anak

Catatan dari SehatQ

Jika Anda mendapat resep obat antibiotik untuk sakit gigi, jangan ragu untuk bertanya langsung ke dokter bila Anda belum paham betul mengenai cara minum obat antibiotik untuk sakit gigi. Anda bisa bertanya langsung lewat fitur Chat Dokter yang ada di aplikasi kesehatan SehatQ.

Selain itu, tanyakan pula ke dokter mengenai berapa banyak obat antibiotik untuk sakit gigi yang harus Anda minum setiap harinya.

Jika Anda mengalami sakit gigi yang disertai gejala demam, gigi dan gusi bernanah, gusi berdarah dan bengkak, serta pembengkakan kelenjar getah bening setelah minum obat antibiotik untuk sakit gigi, segeralah periksakan diri ke dokter gigi untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Advertisement

sakit gigiantibiotikabses gigigigi berlubang

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved