logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

Cermat Menggunakan Antibiotik untuk Anak, Kapan Harus Diberikan?

open-summary

Antibiotik untuk anak hanya bisa diberikan dengan resep dokter. Pasalnya, sembarangan minum antibiotik bisa menyebabkan bakteri kebal antibiotik. Akibatnya, pengobatan yang harus dijalani anak jadi lebih lama.


close-summary

5

(2)

6 Des 2021

| Yanita Nur Indah Sari

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

antibiotik untuk anak

Antibiotik untuk anak hanya bisa diberikan dengan resep dokter

Table of Content

  • Perlukah pemberian antibiotik untuk anak?
  • Jangan asal pakai, ini bahaya antibiotik untuk anak
  • Jenis antibiotik untuk anak 
  • Catatan dari SehatQ

Ketika anak sakit, orang tua tentu menginginkan agar sang buah hati segera sembuh. Tak jarang orang tua menganggap penggunaan antibiotik untuk anak mampu mempercepat proses penyembuhan. Padahal, penggunaan antibiotik sembarangan justru bisa berakibat fatal. 

Advertisement

Perlukah pemberian antibiotik untuk anak?

Masih banyak yang salah kaprah menganggap bahwa antibiotik adalah “obat sakti” yang bisa mempercepat penyembuhan. Padahal, kenyataannya tidak demikian.

Antibiotik untuk anak, bahkan untuk usia 1 tahun atau kurang, mungkin saja diperlukan jika dokter mendiagnosis penyakit yang diderita berasal dari infeksi bakteri, seperti infeksi saluran kemih atau sinusitis bakteri. 

Antibiotik diberikan untuk mengatasi infeksi bakteri. Anda tidak bisa membeli antibiotik secara bebas di apotek. Pemberian antibiotik ini tentu harus berdasarkan resep dokter. 

Antibiotik bekerja dengan cara menghentikan pertumbuhan dan reproduksi bakteri yang masuk ke dalam tubuh. Itu sebabnya, penyakit akibat infeksi virus, seperti demam yang muncul karena flu, tidak akan ada pengaruhnya untuk anak jika diberikan antibiotik. 

Saat anak flu berat, kadang orang tua kecewa begitu tahu dokter tidak meresepkan antibiotik untuk anak. Padahal, antibiotik hanya dikhususkan untuk infeksi bakteri.

Pada umumnya, flu dengan gejala batuk dan pilek berasal dari infeksi virus. Itu sebabnya, pemberian antibiotik untuk anak yang batuk pilek belum tentu tepat. Malah, batuk dan pilek akibat infeksi virus mungkin bisa hilang dengan sendirinya dengan obat yang dijual bebas.

Pemberian antibiotik pada infeksi virus justru dapat menyebabkan resistensi (kebal) terhadap bakteri. Akibatnya, efek samping antibiotik, seperti diare jadi bisa muncul pada anak. 

Biasanya, dokter akan memeriksa sakit yang dialami anak berasal dari infeksi virus atau bakteri. Jika demam anak baru terjadi sehari dua hari, umumnya dokter tidak akan langsung memberikan antibiotik kecuali ada pemeriksaan lain yang mengonfirmasi.

Dokter mungkin saja memberikan antibiotik jika melihat gejala infeksi bakteri. Dengan begitu, penggunaan antibiotik untuk anak akan lebih tepat dan terhindar dari efek samping yang tidak perlu. 

BACA JUGA: 10 Cara Mengatasi Anak Susah Minum Obat yang Bisa Dicoba

Jangan asal pakai, ini bahaya antibiotik untuk anak

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat dan berlebihan untuk anak bisa menimbulkan efek samping, antara lain:

  • Kemerahan
  • Reaksi alergi
  • Sakit perut
  • Diare
  • Mual
  • Muntah 

Sebagaimana penjelasan sebelumnya, penggunaan antibiotik yang tidak tepat dan berlebihan juga bisa menyebabkan bakteri kebal antibiotik (resistensi antibiotik). 

Resistensi bakteri adalah kondisi ketika bakteri tidak lagi bisa dimusnahkan oleh antibiotik yang sama. Artinya, Anda membutuhkan antibiotik lain untuk bisa menyembuhkan kondisi Anda. Tak jarang sifat antibiotik ini lebih “keras” dan lebih mahal.

Oman Medical Journal menyatakan, resistensi bakteri membuat pengobatan infeksi yang tadinya efektif dan murah menjadi semakin sulit. Akibatnya, jumlah orang yang sakit, angka kematian, dan biaya kesehatan jadi meningkat. 

Tak hanya itu, saat mendapatkan antibiotik dari dokter, biasanya akan tertera informasi “harus dihabiskan” pada kemasan obat. Ini menandakan bahwa antibiotik harus dihabiskan dan diminum sesuai dengan aturan dokter. 

Anda tidak boleh berhenti minum antibiotik sebelum batas waktu yang ditentukan, sekalipun anak Anda terlihat membaik. Jika Anda menghentikannya, bakteri mungkin saja belum benar-benar mati. Anda juga tidak boleh mengonsumsinya melebihi waktu yang dianjurkan. 

BACA JUGA: Kenapa Antibiotik Harus Dihabiskan? Cek Bahayanya Bila Dilakukan

Jenis antibiotik untuk anak 

Beberapa antibiotik yang paling sering diresepkan untuk anak-anak antara lain:

  • Amoxicillin, yakni antibiotik yang biasa digunakan untuk infeksi bakteri, seperti radang tenggorokan, pneumonia, infeksi telinga, dan sinusitis. Jenis antibiotik ini tergolong murah dan terbilang aman untuk anak. Amoxicillin termasuk jenis antibiotik yang umum bahkan untuk anak di bawah 1 tahun. 
  • Azithromycin, yakni antibiotik generik yang digunakan untuk mengatasi infeksi telinga. Antibiotik ini juga dikenal dengan Z-PAK.
  • Cephalosporin, yakni antibiotik yang biasa digunakan untuk mengatasi infeksi sinus, infeksi telinga, dan pneumonia. Jenis antibiotik ini tergolong lebih mahal dari yang lain.
  • Cephalexin, yakni antibiotik yang digunakan untuk mengatasi radang tenggorokan, pneumonia, infeksi bakteri di lapisan kulit dalam (selulitis), infeksi kulit yang menimbulkan luka (impetigo), infeksi tulang dan sendi. Jenis antibiotik ini tersedia dalam bentuk genetik dengan harga yang murah.
  • Trimethoprim/sulfamethoxazole, yakni antibiotik yang biasa digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri di saluran kemih, kandung kemih, uretra, atau infeksi pada ginjal.

Baca Juga

  • Sudahkah Lakukan 7 Cara Memastikan Kamar Tidur Anak Bebas Alergi?
  • Penyebab Tipes Bisa dari Makanan atau Kegiatan Anda Sehari-hari. Kenali Cara Penularannya!
  • Mengenal Berbagai Penyebab Sakit Ulu Hati yang Harus Diwaspadai

Catatan dari SehatQ

Beragam jenis antibiotik untuk anak, bahkan di usia 1 tahun ke bawah, bisa digunakan untuk mengatasi penyakit yang berasal dari infeksi bakteri, bukan virus. Penggunaan antibiotik untuk anak yang berlebihan atau tidak tepat bisa menimbulkan efek samping dan resistensi bakteri. 

Orang tua harus cermat dalam memberikan antibiotik untuk anak. Perhatikan aturan pakai sesuai dengan resep dokter. Jika anak pilek dan batuk, jangan terburu-buru meminta antibiotik untuk mengatasinya. Asupan makanan dan cairan yang adekuat serta istirahat yang cukup bisa membantu pemulihan flu akibat virus. 

Jika masih ada pertanyaan seputar penggunaan antibiotik untuk anak, Anda juga bisa berkonsultasi dengan dokter melalui aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download aplikasinya di App Store dan Google Play sekarang!

Advertisement

kesehatan anakinfeksi bakteriantibiotik

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved