10 Manfaat Laser Wajah, Jenis, hingga Efek Sampingnya untuk Kulit


Laser wajah adalah perawatan kulit yang populer. Manfaat laser wajah mulai dari mengatasi bopeng bekas jerawat, menghilangkan kerutan, hingga membuat wajah terlihat lebih kencang. Prosedur ini juga dapat mengatasi kerusakan kulit lain yang disebabkan oleh paparan sinar matahari maupun penyakit tertentu.

(0)
13 Jun 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Ada banyak manfaat laser wajah mulai dari hilangkan bopeng hingga kencangkan kulitManfaat laser wajah untuk kulit salah satunya bisa menghilangkan noda hitam bekas jerawat
Laser wajah adalah salah satu jenis perawatan kulit yang cukup populer. Pasalnya, ada berbagai manfaat laser wajah yang bisa didapat sehingga banyak orang yang tak ragu untuk mencoba prosedur ini. Kalau Anda tertarik untuk menjalani perawatan kecantikan satu ini, pastikan melakukannya di bawah pengawasan dokter kulit terpercaya. Sebab, prosedur laser wajah adalah tindakan medis yang dapat meningkatkan risiko kerusakan kulit bila dilakukan dengan tidak tepat. Maka dari itu, Anda disarankan untuk mempelajari manfaat laser wajah, jenis, kelebihan dan kekurangannya secara saksama agar dapat mengambil keputusan yang tepat sebelum melakukannya.Dengan demikian, manfaat laser wajah bisa didapat secara optimal.

Apa manfaat laser wajah? 

Laser wajah bisa mencerahkan kulit dengan cara mengelupas sel kulit mati
Laser wajah dapat menghilangkan noda hitam bekas jerawat
Laser resurfacing atau laser wajah adalah prosedur perawatan yang memiliki manfaat untuk mengatasi berbagai masalah kulit. Mulai dari mengatasi masalah kulit yang berkaitan dengan usia, paparan sinar matahari berlebih, hingga hormon.Adapun berbagai manfaat laser wajah yang perlu diketahui adalah sebagai berikut. 
  • Membantu menghilangkan bercak kecokelatan di kulit akibat pertambahan usia atau age spot.
  • Mencerahkan kulit wajah dengan cara mengelupas sel-sel kulit mati sehingga sel-sel kulit mati hancur dan kulit baru dapat beregenerasi. 
  • Memudarkan bekas luka.
  • Menghilangkan noda hitam bekas jerawat.
  • Menghilangkan garis halus dan keriput.
  • Mengencangkan kulit.
  • Meratakan warna kulit.
  • Mengencangkan sudut-sudut mata agar tampak lebih muda.
  • Mengecilkan kelenjar minyak agar wajah tidak berminyak
  • Menghilangkan kutil di wajah.

Siapa yang boleh melakukan laser wajah?

Anda boleh melakukan laser wajah apabila mengalami kondisi, seperti:
  • Kerutan atau keriput halus
  • Bintik atau bercak akibat penuaan (age spot)
  • Warna kulit tidak merata
  • Kerusakan kulit akibat paparan sinar matahari
  • Noda bekas jerawat tergolong ringan hingga sedang
Sementara, Anda tidak boleh melakukan laser wajah, apabila:
  • Mengonsumsi obat isotretinoin selama satu tahun terakhir. 
  • Memiliki penyakit autoimun atau sistem kekebalan tubuh lemah.
  • Memiliki kecenderungan terbentuknya jaringan parut. 
  • Memiliki riwayat radioterapi pada wajah. 
  • Rentan terhadap infeksi herpes. 
  • Memiliki warna kulit yang lebih gelap. 
  • Sedang hamil atau sedang menyusui. 

Apa saja jenis-jenis laser wajah?

Laser wajah merupakan perawatan kulit yang terdiri dari berbagai jenis
Laser wajah dilakukan dengan menyinari sinar laser pada permukaan kulit
Untuk mendapatkan manfaat laser wajah secara maksimal, Anda harus memilih metode yang paling cocok dengan kondisi kulit. Pasien yang ingin melakukan perawatan laser wajah pada skala kecil hanya membutuhkan waktu sekitar 30 sampai 40 menit. Sementara, bila ingin melakukan perawatan penuh di seluruh area wajah, waktu yang dibutuhkan sekitar 2 jam.Secara umum, jenis laser wajah terbagi menjadi dua kelompok, yaitu ablatif dan nonablatif. Berikut adalah perbedaan di antara keduanya.

1. Laser ablatif

Salah satu jenis laser wajah adalah laser ablatif. Laser ablatif disebut juga sebagai wounding laser. Artinya, jenis laser ini akan menimbulkan perlukaan baru untuk memicu pembentukan kolagen.Pada metode ini, pertama-tama dokter akan mematikan saraf kulit melalui pemberian anestesi lokal dan membersihkan wajah dari tumpukan minyak, kotoran, maupun bakteri. Selanjutnya, sinar laser akan menyingkirkan sel kulit mati dari lapisan terluar kulit wajah yang dikenal dengan epidermis sekaligus menghangatkan lapisan kulit wajah di bawahnya atau dermis. Langkah ini dilakukan untuk menstimulasi pertumbuhan serat-serat kolagen di kulit.Nantinya saat lapisan epidermis kembali terbentuk, area kulit baru akan terlihat lebih halus dan kencang.

2. Laser nonablatif

Laser nonablatif adalah tindakan laser wajah yang juga akan memicu pertumbuhan kolagen di kulit, tetapi tanpa disertai perlukaan. Maka dari itu, prosedur ini disebut sebagai tindakan laser nonablatif.Setelah dokter mematikan saraf kulit melalui pemberian anestesi lokal dan membersihkan wajah, sinar laser akan diarahkan ke kulit untuk merangsang pembentukan kolagen. Ini bertujuan untuk memperbaiki tekstur dan meratakan warna kulit. Laser nonablatif cenderung lebih ringan dibandingkan laser ablatif. Selain itu, lama waktu penyembuhannya pun lebih singkat. Namun, prosedur ini membutuhkan waktu yang lebih lama hingga hasilnya bisa benar-benar terlihat.Oleh sebab itu, perawatan laser wajah biasanya dilakukan lebih dari 1 kali untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Laser ablatif dan nonablatif dapat terbagi lagi menjadi beberapa jenis yang lebih spesifik, seperti berikut ini:

1. Laser CO2

Salah satu jenis laser ablatif adalah laser CO2. Laser CO2 biasanya digunakan untuk menghilangkan noda hitam bekas jerawat hingga keriput, serta mengatasi kutil

2. Laser erbium

Laser erbium ada yang tergolong jenis ablatif maupun nonablatif. Jenis laser ini bekerja dengan cara memicu terjadinya pembentukan kolagen sehingga cocok dilakukan untuk mengatasi garis-garis halus pada kulit wajah, keriput, dan age spots.

3. Laser pulsed-dye

Laser pulsed-dye termasuk sebagai laser nonablatif yang bekerja dengan cara menghangatkan kulit dan menyerap pigmen penyebab kulit wajah kemerahan, hiperpigmentasi, pecahnya pembuluh kapiler, dan rosacea.

4. Laser fraksional

Laser fraksional sendiri bisa dibagi menjadi beberapa jenis laser ablatif dan nonablatif. Biasanya, jenis laser ini digunakan untuk mengatasi masalah kulit wajah yang berhubungan dengan tanda-tanda penuaan.

5. Laser IPL

Laser IPL atau intense pulse light secara teknis sebenarnya berbeda dari tindakan laser lainnya. Namun, cara kerja dan risiko yang ditimbulkannya mirip dengan perawatan laser wajah. Biasanya, prosedur ini dilakukan untuk mengobati kerusakan kulit wajah yang terjadi akibat paparan sinar matahari berlebih, jerawat, rosacea, dan hiperpigmentasi.

Apa yang harus dilakukan sebelum menjalani laser wajah?

Ada beberapa hal yang perlu dilakukan dokter kepada pasien yang akan menjalani tindakan laser wajah atau laser resurfacing.Berikut adalah penjelasan selengkapnya. 

1. Mengecek riwayat kesehatan

Salah satu hal yang harus dilakukan sebelum menjalani laser wajah adalah pemeriksaan riwayat kesehatan. Biasanya dokter akan bertanya mengenai kondisi kesehatan Anda serta riwayat konsumsi obat yang sedang atau pernah dikonsumsi baru-baru ini. 

2. Melakukan pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik juga perlu dilakukan pasien sebelum menjalani laser wajah.Dokter akan memeriksa kondisi kulit pasien dan area kulit yang akan dilakukan perawatan. Dengan demikian, dokter bisa mengetahui warna dan ketebalan kulit pasien guna menentukan jenis laser wajah yang akan dilakukan.  

3. Diskusi

Setelah pasien menjalani berbagai pemeriksaan yang telah disebutkan, dokter kulit mungkin akan menjelaskan mengenai jenis laser wajah yang akan dilakukan. Ini juga termasuk lama waktu yang dibutuhkan, hasil, dan efek samping yang mungkin ditimbulkan. 

4. Persiapan lainnya

Selain ketiga hal di atas, ada beberapa persiapan lain yang mungkin diperlukan sebelum pasien menjalani laser wajah. Misalnya:
  • Minum obat antivirus. Bagi pasien yang memiliki riwayat penyakit kulit yang disebabkan oleh infeksi virus diminta untuk mengonsumsi obat antivirus guna mencegah infeksi aktif kembali. 
  • Menghindari paparan sinar matahari secara langsung dan gunakan tabir surya saat beraktivitas di luar ruangan.
  • Pasien diminta untuk berhenti merokok setidaknya 2 minggu sebelum dan sesudah prosedur dilakukan (jika Anda merokok).

Apa yang harus dilakukan setelah perawatan laser wajah dilakukan?

Dokter biasanya memperbolehkan pasien pulang setelah menjalani laser wajah dan tidak memerlukan rawat inap. Kondisi yang dialami pasien laser wajah dan lamanya proses penyembuhan tergantung kepada jenis laser resurfacing yang dilakukan. Biasanya, perawatan kulit setelah laser wajah pun akan disesuaikan. Menurut American Society of Plastic Surgeons, Anda disarankan untuk membersihkan area kulit yang dilaser 2-5 kali per hari. Alih-alih menggunakan sabun cuci muka yang biasa digunakan, sabun pembersih wajah yang akan digunakan sesuai rekomendasi oleh dokter. Penggunaan pelembap mungkin dapat membantu proses penyembuhan. Namun, pastikan Anda berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memutuskan mengoleskan pelembap. Di samping itu, Anda disarankan untuk menggunakan sunscreen atau tabir surya dengan kadar SPF minimal 30 untuk mengurangi risiko kulit terbakar sinar matahari dan kerusakan kulit akibat paparan sinar matahari. Hal ini karena kulit biasanya jadi sensitif terhadap paparan sinar matahari setelah menjalani prosedur laser wajah. 

Berapa lama efek laser wajah?

Lama waktu efek laser wajah cenderung bervariasi pada setiap orang. Hal ini tergantung pada seberapa besar dan dalam kulit yang dilaser. Umumnya, lama efek laser wajah bisa berlangsung antara 3-10 hari. Efek laser wajah ablasi, misalnya, bisa memakan waktu hingga 3 minggu lamanya. Selama proses pemulihan, kulit Anda mungkin bisa menjadi sangat merah dan berkeropeng. Selain itu, pengelupasan kulit ringan dapat terjadi. Untuk mengatasi efek laser wajah tersebut, Anda bisa menggunakan kompres es batu guna membantu mengurangi pembengkakan.

Apa efek samping laser wajah?

Laser wajah bisa menimbulkan efek samping berupa kulit kemerahan
Efek samping laser wajah bisa berupa kulit kemerahan
Meski ada berbagai manfaat laser wajah, efek samping laser wajah atau laser resurfacing, baik jenis ablasi maupun nonablasi, mungkin saja terjadi sehingga Anda perlu mewaspadainya. Berikut adalah berbagai efek laser wajah yang mungkin muncul:

1. Kulit kemerahan, bengkak, dan gatal 

Salah satu efek samping laser wajah ablasi dan nonablasi adalah kulit kemerahan, bengkak, dan gatal pada kulit wajah. Efek samping laser wajah ini mungkin terjadi selama beberapa hari setelah Anda menjalani perawatan. Sementara itu warna kemerahan yang muncul di kulit bisa bertahan hingga beberapa bulan setelah prosedur dilakukan.

2. Jerawat

Efek samping laser wajah berikutnya adalah jerawat. Efek samping ini mungkin muncul jika Anda menggunakan produk krim tertentu dan perban untuk menutupi kulit wajah setelah prosedur dilakukan. Selain jerawat, bintik-bintik kecil berwarna putih yang disebut dengan milia juga bisa muncul pada area kulit yang dilakukan laser wajah..

3. Infeksi

Pada beberapa orang, efek laser wajah laser jenis ablasi dan nonablasi bisa memicu kambuhnya infeksi bakteri, virus, dan jamur. Salah satu jenis infeksi yang paling umum terjadi adalah virus herpes. 

4. Perubahan warna kulit

Efek samping laser wajah jenis ablasi dan nonablasi juga bisa memicu perubahan warna kulit menjadi lebih gelap atau terang dari sebelumnya. Namun, efek samping ini hanya terjadi pada area kulit yang mendapatkan perawatan laser. Akibatnya, warna kulit bisa saja terlihat tidak merata.Perubahan warna kulit umumnya muncul beberapa minggu setelah prosedur dilakukan dan lebih sering terjadi pada orang yang memiliki warna kulit gelap.

5. Bekas luka

Efek laser wajah juga rentan terjadi pada orang dengan kulit yang rentan mengalami bekas luka. Alhasil, kemunculan jaringan parut setelah melakukan laser wajah jadi tak terhindarkan. 

6. Kelopak mata bagian bawah terlipat ke luar

Pada kasus yang jarang terjadi, efek laser wajah bisa berupa kelopak mata bagian bawah terlipat ke luar atau dikenal pula dengan ektropion.Kondisi ini dapat terjadi bila prosedur laser dilakukan di dekat kelopak mata bagian bawah.Setelah mengetahui berbagai fakta mulai dari manfaat laser wajah hingga jenis dan risikonya, Anda diharapkan bisa memahami betul soal prosedur ini sebelum menjalaninya. Konsultasikan dengan dokter yang merawat mengenai kelebihan dan kekurangan laser wajah sesuai dengan kondisi kulit untuk mendapatkan hasil sesuai yang diinginkan.Jika Anda masih punya pertanyaan seputar manfaat laser wajah dan hal lainnya, silakan berkonsultasi dengan dokter melalui aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Caranya, pastikan Anda sudah mengunduhnya melalui App Store dan Google Play.
perawatan kulitperawatan laserkulit dan kecantikan
American Board Cosmetic Surgery. https://www.americanboardcosmeticsurgery.org/skin-resurfacing/the-top-8-things-you-need-to-know-about-laser-skin-resurfacing/
Diakses pada 2 Juni 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/laser-resurfacing/about/pac-20385114
Diakses pada 2 Juni 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/beauty-skin-care/laser-skin-resurfacing
Diakses pada 2 Juni 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait