logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

Usia Ideal Anak Masuk Sekolah PAUD dan Syaratnya

open-summary

Sekolah PAUD adalah pendidikan usia dini untuk mempersiapkan anak sebelum masuk ke sekolah dasar (SD). Selain usia, terdapat pula indikator kesiapan yang harus orangtua perhatikan.


close-summary

5

(4)

21 Mar 2022

| Aditya Prasanda

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Usia anak masuk PAUD tak bisa jadi acuan untuk memaksakan anak mulai sekolah.

Usia anak masuk PAUD bukan patokan kesiapan Si Kecil bersekolah.

Table of Content

  • Apa itu sekolah PAUD?
  • Usia anak masuk sekolah PAUD
  • Indikator kesiapan anak masuk PAUD
  • Syarat masuk PAUD
  • Manfaat sekolah PAUD
  • Catatan dari SehatQ

Orangtua umumnya mendaftarkan anak ke sekolah PAUD sebelum masuk SD. Namun, usia anak PAUD di setiap negara berbeda-beda. Beberapa negara di Eropa, seperti Inggris dan Skotlandia mewajibkan anak masuk sekolah PAUD di usia 5 tahun, sedangkan Swedia pada usia 7 tahun. 

Advertisement

Perbedaan tersebut muncul akibat adanya anggapan mengenai kesiapan otak anak yang paling baik untuk menerima pelajaran. Orangtua tentu harus memperhatikan tanda kesiapan anak. Lantas, berapakah usia anak masuk PAUD yang tepat?

Apa itu sekolah PAUD?

PAUD singkatan dari pendidikan anak usia dini. Berbicara mengenai apa itu PAUD, institusi ini merupakan suatu upaya pemberian rangsangan pendidikan untuk mempersiapkan anak sebelum memasuki sekolah dasar (SD). 

Semua anak berusia 0-6 tahun bisa mengikuti PAUD. Pendidikan usia dini ini memperkenalkan konsep belajar sambil bermain pada anak, sekaligus memupuk rasa cinta sekolah dan belajar dengan cara yang menyenangkan.

Penting bagi anak usia dini (golden age) untuk mendapat pendidikan melalui sekolah PAUD. Berikut adalah empat alasan pentingnya PAUD untuk anak.

  • Alasan pendidikan: PAUD menjadi pondasi dalam meningkatkan kemampuan anak untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi, dan menurunkan angka mengulang kelas atau putus sekolah.
  • Alasan Ekonomi: PAUD merupakan investasi yang menguntungkan bagi anak, keluarga, maupun masyarakat
  • Alasan sosial: PAUD menjadi salah satu upaya dalam menghentikan kemiskinan
  • Alasan hukum: PAUD merupakan hak setiap anak untuk mendapatkan pendidikan yang dijamin oleh negara.

PAUD dibedakan menjadi tiga jalur, yang meliputi pendidikan formal, nonformal, dan informal. Pendidikan formal berbentuk taman kanak-kanak (TK), raudhatul athfal (RA), atau sederajat. Di dalamnya terdapat aturan yang mengikat dan harus ditaati.

Sementara itu, pendidikan nonformal berbentuk kelompok bermain (KB), taman penitipan anak, atau sederajat. Kegiatan yang dilakukan di dalamnya lebih banyak kegiatan fisik, seperti mewarnai atau bermain di luar ruangan.

Terakhir, ada pendidikan informal yang berbentuk pendidikan keluarga atau pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan sekitar.

Usia anak masuk sekolah PAUD

anak masuk PAUD
Usia anak masuk PAUD bisa dilakukan hingga ia berusia 6 tahun

Berbicara mengenai usia masuk PAUD, berdasarkan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, PAUD atau pendidikan anak usia dini merupakan suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia 6 tahun.

Pendidikan tersebut dilakukan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani beserta rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut.

Secara sederhana, PAUD merupakan pendidikan dasar yang dapat diperoleh anak sejak lahir, hingga sebelum ia dapat mengikuti program wajib belajar minimal di usia 6 tahun.

Jadi, pendidikan PAUD bisa dilakukan hingga ia berusia 6 tahun. Sejumlah daerah di Indonesia bahkan mulai menerapkan kebijakan wajib mengikuti PAUD selama 1 tahun sebagai prasyarat untuk anak masuk ke Sekolah Dasar. 

Namun, sejumlah pakar pendidikan mengungkapkan bahwa lebih baik umur anak masuk PAUD tidak terlalu dini. Hal ini disebabkan oleh beragamnya tingkat kesiapan setiap anak untuk mulai bersekolah.

Sejatinya, kesiapan anak masuk PAUD tidak dapat diukur berdasarkan usia. Karena latar belakang budaya, gender, kepribadian, ekonomi, dan struktur keluarga sangat berpengaruh pada kesiapan masing-masing anak untuk menerima pelajaran di sekolah.

Suatu penelitian bahkan mengungkapkan anak laki-laki lebih sulit untuk beradaptasi di sekolah ketimbang anak perempuan. Lantas apa indikator yang tepat untuk mengetahui kesiapan anak masuk sekolah PAUD?

Indikator kesiapan anak masuk PAUD

Sesuai dengan penjelasan di atas, indikator yang tepat untuk mengukur kesiapan anak bukanlah berdasarkan umur anak masuk PAUD.

Penting bagi orangtua untuk menyimak seberapa jauh kesiapan anak berhadapan dengan lingkungan luar, alih-alih hanya mempertimbangkan rasa percaya diri mereka untuk masuk PAUD. 

1. Bisa berbicara dengan jelas

Salah satu indikator kesiapan anak masuk sekolah yang dapat menjadi pertimbangan orangtua yaitu kemampuannya untuk berkomunikasi seperti berbicara dengan jelas.

Saat anak mulai sanggup mengutarakan keinginannya dengan berbicara secara jelas, Anda dapat mempersiapkan mereka untuk memasuki pendidikan di luar keluarga.

Berbicara dengan jelas merupakan syarat utama agar si kecil dapat berinteraksi, sehingga tidak kebingungan ketika mengikuti pelajaran di sekolah PAUD.

2. Mengatasi masalah

Kemampuan anak dalam mengatasi masalah akan terus berkembang seiring pertumbuhan usianya. Kendati demikian, Anda juga dapat mempertimbangkan kemampuan si kecil dalam mengatasi masalah sederhana, sebelum ia menjadi anak PAUD.

Cukup perhatikan respons si kecil saat ia berbuat salah atau ingin memperbaiki sesuatu yang keliru, termasuk mencuci tangan yang kotor maupun mengelap tumpahan air.

Hal-hal sederhana seperti itu dapat jadi pertimbangan Anda melihat kesiapannya masuk pendidikan anak usia dini.

3. Mau berbagi

Salah satu kunci utama anak siap menghadapi lingkungan di luar keluarga inti seperti PAUD yaitu kesadaran si kecil untuk berbagi.

Perilaku ini dapat membuat si kecil lebih mudah beradaptasi dengan teman-temannya yang lain saat menjadi anak PAUD.

4. Mau bermain bersama

Indikator anak masuk PAUD adalah anak tidak takut untuk bermain bersama. Tidak sedikit anak yang masih ketakutan saat bertemu orang lain, sehingga kerap menimbulkan respons dengan menangis.

Sebagai orangtua, penting untuk memperkenalkan anak pada lingkungan luar selain keluarga inti sehingga mereka bisa mengetahui akan selalu ada orang baru yang hadir dalam kehidupannya.

Ketika anak mau berbagi dan bermain bersama teman lainnya, hal ini dapat mengindikasikan kesiapannya untuk mengikuti pelajaran di PAUD.

5. Menjaga barang pribadi

Ketika anak memiliki tanggung jawab untuk menjaga barang pribadi miliknya, hal tersebut juga dapat mengindikasikan kesiapannya dalam menghadapi lingkungan luar seperti PAUD. Mereka bisa memahami bahwa apa yang dimilikinya perlu dijaga.

6. Kemampuan motorik sudah terasah

Indikator penting lainnya seputar kesiapan anak masuk PAUD adalah kemampuan motorik anak.

Perhatikan kemampuan anak dalam memegang pensil, menulis nama, menggambar bentuk sederhana, memakai baju sendiri, menggunakan gunting hingga mengikat tali sepatu sendiri.

Jika mereka sanggup melakukannya secara mandiri, hal ini dapat mengindikasikan kesiapannya untuk menjadi anak PAUD.

7. Menggunakan toilet secara mandiri

Anak sudah siap masuk PAUD ketika mereka tahu harus pergi ke toilet apabila ingin buang air kecil atau buang air besar. 

Indikator lainnya yang lebih penting dalam menunjukkan kesiapan sekolahnya adalah jika anak dapat menggunakan toilet secara mandiri tanpa bantuan orang lain.

Baca Juga

  • Hanya Ada 10 Persen Orang Kidal di Dunia, Ini Keunikan yang Mereka Miliki
  • Metode Pembelajaran Jarak Jauh, Ini yang Harus Orangtua Pahami
  • Kenali Perbedaan Generasi Baby Boomer, X, Y, Z, dan Alpha

Syarat masuk PAUD

Sekolah PAUD terdiri dari taman penitipan anak (TPA), playgroup (kelompok bermain), taman kanak-kanak (TK), atau sederajat. Anda dapat mendatangi sekolah PAUD terdekat untuk mendaftarkan anak.

Pendaftaran calon peserta didik harus memenuhi persyaratan berikut:

  • Berusia 2-6 tahun pada tanggal 1 Juli tahun berjalan untuk TPA
  • Berusia 3-4 tahun pada tanggal 1 Juli tahun berjalan untuk playgroup
  • Paling rendah berusia 4 tahun dan paling tinggi berusia 5 tahun pada tanggal 1 Juli tahun berjalan untuk TK A
  • Paling rendah berusia 5 tahun dan paling tinggi berusia 6 tahun pada tanggal 1 Juli tahun berjalan untuk TK B
  • Memiliki akta kelahiran atau surat keterangan lahir dari pihak yang berwenang dan dilegalisir oleh lurah atau kepala desa setempat sesuai dengan domisili calon peserta didik
  • KTP orangtua atau wali
  • Ada kartu keluarga berisi nama calon peserta didik
  • Orangtua atau wali calon peserta didik menyerahkan surat tanggung jawab mutlak dan formulir pendaftaran PAUD
  • Foto berwarna calon peserta didik.

Manfaat sekolah PAUD

anak belajar sambil bermain
Sekolah PAUD memberi kesempatan bagi anak untuk belajar sambil bermain

Sekolah PAUD memiliki berbagai manfaat untuk perkembangan anak, yakni:

1. Membantu anak mengikuti arahan

Manfaat PAUD dapat mengajarkan anak untuk mengikuti arahan. Mereka akan mendengarkan dan belajar mengikuti arahan dari gurunya, seperti berbaris, mencuci tangan, atau berdoa.

2. Menyesuaikan diri sebelum masuk sekolah dasar

Memasukkan anak ke sekolah PAUD membantu anak menyesuaikan diri sebelum masuk ke sekolah dasar.

Anak akan diperkenalkan dengan rutinitas sekolah, dan belajar disiplin sehingga nantinya lebih siap untuk pendidikan lebih lanjut.

3. Meningkatkan perkembangan emosional dan sosial

PAUD dapat mengembangkan keterampilan emosional dan sosial anak. Keterampilan ini termasuk belajar untuk berbagi dan bergiliran, menunjukkan empati kepada sesama, dan mengatur emosinya sendiri. 

Misalnya, anak-anak PAUD akan belajar duduk tenang saat mendengarkan guru bercerita tanpa menyela.

4. Memberi kesempatan belajar sambil bermain

Sekolah PAUD memberi kesempatan bagi anak untuk belajar sambil bermain. Hal ini dapat mendorong anak untuk bereksplorasi dan menyukai belajar. 

Anak PAUD mungkin melakukan berbagai kegiatan yang sebelumnya tidak pernah mereka lakukan di rumah.

5. Mendorong perkembangan motorik

Di PAUD, anak melakukan banyak kegiatan fisik yang dapat mendorong perkembangan motoriknya. 

Perkembangan motorik dapat berpengaruh pada kemampuan belajar anak. Misalnya, keterampilan motorik halus diperlukan bagi anak untuk memegang pensil saat mewarnai atau menulis. 

Sementara itu, keterampilan motorik kasar memungkinkan anak menyeimbangkan dan mengoordinasikan tubuhnya. 

Catatan dari SehatQ

PAUD merupakan pendidikan usia dini untuk mempersiapkan anak sebelum masuk sekolah dasar. Pendidikan ini dapat membantu anak mengikuti arahan, meningkatkan perkembangan sosial dan emosional, serta memberi kesempatan belajar sambil bermain.

Usia anak masuk sekolah PAUD dapat dilakukan hingga 6 tahun. Namun, mereka harus menunjukkan tanda kesiapannya. Apabila merasa tidak yakin dengan kesiapan si kecil untuk masuk PAUD, Anda bisa berkonsultasi dengan psikolog anak maupun psikolog pendidikan.

Sementara itu, jika Anda ingin bertanya lebih lanjut seputar kesehatan anak, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

aktivitas anak prasekolahsekolahanak sekolah

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved