10 Kebiasaan Sehat yang Penting Dilakukan Setelah Berhubungan Intim

Bermesraan dengan pasangan setelah berhubungan intim tergolong penting untuk membangun hubungan yang sehat
Bermesraan setelah berhubungan intim memang termasuk momen penting bagi pasangan

Setelah berhubungan seks, banyak pasangan yang biasanya masih ingin bersantai di ranjang atau malah langsung tidur. Tetapi kebiasaan ini ternyata bisa merugikan kesehatan.

Beberapa saat setelah hubungan intim sebenarnya termasuk jeda waktu yang rentan menjadi media untuk berkembangnya bakteri. Karena itu, buang rasa malas dan bangkitlah dari tempat tidur untuk sebentar saja membersihkan diri.

10 Kebiasaan Sehat Setelah Berhubungan Intim

Terapkan sederet kebiasaan baik setelah berhubungan intim berikut agar Anda dan pasangan tetap sehat:

  • Mencuci tangan

Bahkan sebelum Anda memulai hubungan intim, kedua tangan semestinya sudah dalam keadaan bersih. Anda tentu tidak mau disentuh dan menyentuh bagian-bagian intim menggunakan tangan yang tidak terjaga kebersihannya, bukan? 

Setelah berhubungan intim pun, cuci kembali tangan Anda dengan air bersih yang mengalir dan sabun. Tangan yang terkontaminasi bakteri menjadi cara penularan penyakit yang termasuk cepat. Jangan sampai tangan Anda menjadi sarana penyebaran bakteri. 

  • Membersihkan area genital

Selain mencuci tangan, bersihkan juga area genital Anda setelah berhubungan intim. Langkah ini berlaku bagi pria maupun wanita.

Bagi laki-laki, basuh penis secara saksama dengan air dan sabun. Khusus pria yang tidak disunat, kulup, bagian dalam kulit kulup, serta kepala penis juga harus dibersihkan dengan cermat.

Sementara untuk para perempuan, disarankan membasuh bagian luar vagina dengan air dan sabun ringan. Anda juga boleh menggunakan waslap yang telah dibasahi dan diberi sabun, untuk menggosoknya dengan lembut. 

  • Buang air kecil

Selagi membersihkan area genital di kamar mandi, ada baiknya Anda sekalian buang air kecil.

Membiasakan diri buang air kecil setelah berhubungan intim merupakan salah satu cara efektif dalam mencegah terjadinya infeksi saluran kemih (ISK). Terutama untuk perempuan karena memiliki risiko lebih tinggi untuk terkena ISK. 

Bagaimana kalau tidak ingin buang air kecil? Tentu tidak perlu dipaksa. Menunggu beberapa saat setelah berhubungan intim sampai ada dorongan untuk buang air kecil juga tak mengapa. Asalkan Anda tetap buang air kecil sebelum tidur atau sebelum melakukan aktivitas harian lain. 

  • Berkumur dengan mouthwash

Berkumur dengan mouthwash penting dilakukan, khususnya setelah melakukan aktivitas seks oral. Beberapa riset menemukan bahwa kebiasaan ini bisa membantu mengurangi penyebaran infeksi bakteri, seperti gonore dan klamidia.

Namun ingatlah juga bahwa Anda justru tidak disarankan untuk menggosok gigi sebelum melakukan seks oral. Pasalnya, luka-luka kecil pada mulut akibat menggosok gigi bisa menjadi pintu masuk bagi bakteri untuk menyerang tubuh. 

  • Mengganti seprai

Seprai sebaiknya diganti jika sudah terkena cairan tubuh, yang dikeluarkan saat berhubungan seks. Cairan tubuh bisa menjadi sumber penularan bakteri dan virus, jadi segera ganti dan cuci seprai Anda setelah berhubungan intim. 

Jika seprai baru saja diganti atau terasa terlalu merepotkan untuk mengganti dan mencuci seprai, gunakan alas lain di atasnya ketika Anda berhubungan seks. Anda bisa menggunakan handuk, selembar kain, dan lain sebagainya, agar lebih mudah dicuci. 

  • Menghindari douching

Beberapa perempuan merasa perlu membersihkan vagina mereka dengan proses douching atau produk pembersih vagina lainnya. Aktivitas ini tidaklah perlu karena douching justru bisa mengakibatkan infeksi.

Sementara produk khusus pembersih area kewanitaan seringkali mengganggu keseimbangan bakteri-bakteri yang menjaga kesehatan vagina.

Setelah berhubungan intim, Anda cukup membersihkan bagian luar vagina dengan air dan sabun lembut. Sedangkan vagina bagian dalam akan secara alami membersihkan dirinya sendiri. 

  • Tak perlu gunakan produk berlebihan

Selain douching, ada juga produk-produk pembersih area genital lainnya. Mulai dari tisu pembersih, krim atau semprotan, yang diklaim membantu menyegarkan area pribadi Anda.

Produk seperti itu dikhawatirkan mengandung deterjen, parfum, dan sebagainya, yang merupakan bahan kimia cukup keras. Sebagai akibatnya, kulit Anda berisiko mengalami iritasi.

Untuk mencegah infeksi area genital serta mengurangi bau tak sedap, hindari penggunaan produk pembersih tersebut secara berlebihan setelah berhubungan intim. Pada dasarnya, menggunakan air bersih dan sabun saja sudah cukup. 

  • Mengenakan pakaian longgar

Area lembap dan mudah berkeringat, seperti area genital, menjadi tempat ideal bagi berkembangnya bakteri serta jamur. Jadi, hindari celana dalam atau celana ketat.

Pilihlah pakaian yang longgar agar sirkulasi udara di seputar area genital Anda tetap terjaga. Celana dalam berbahan katun juga bisa menjadi pilihan yang baik untuk laki-laki dan perempuan.

  • Bersihkan sex toys

Sebagian pasangan mungkin saja hobi menggunakan sex toys ketika berhubungan seks. Namun kebersihan alat ini harus terus dijaga.

Penggunaan sex toys saat berhubungan intim juga bisa menjadikan benda tersebut sebagai sarana penularan kuman. Jadi, jangan lupa membersihkan sex toys yang digunakan setelah berhubungan intim.

Baca petunjuk tentang cara mencuci yang tertera pada kemasan sex toys tersebut agar sex toys benar-benar bersih. 

  • Ekstra hati-hati untuk ibu hamil

Jika tak ada komplikasi kehamilan, seks merupakan aktivitas yang tetap aman dilakukan selama mengandung. Akan tetapi, kondisi hamil membuat perempuan lebih rentan terkena infeksi. Misalnya, infeksi saluran kemih atau infeksi melalui saluran reproduksi bagian bawah.

Karena itu, penting sekali untuk menjaga kebersihan diri dengan buang air kecil, membersihkan area vagina, mencuci tangan, dan minum air putih yang cukup setelah berhubungan intim. 

Bermesraan dan memadu kasih selepas berhubungan badan tentu boleh dilakukan. Namun jangan berlama-lama karena bakteri dan kuman bisa saja mengincar Anda maupun pasangan.

Lakukan kebiasaan baik setelah berhubungan intim di atas agar Anda dan pasangan tetap sehat. Semoga bermanfaat!

WebMD: https://www.webmd.com/sex-relationships/ss/slideshow-sexual-hygiene
Diakses pada 21 Agustus 2019

Livestrong: https://www.livestrong.com/slideshow/13707981-9-after-sex-hygiene-habits-you-should-never-skip/
Diakses pada 21 Agustus 2019

Artikel Terkait

Banner Telemed